Tanah dari bulan dapat menghasilkan oksigen dan bahan bakar

Ketika para ilmuwan menganalisis sampel tanah yang dibawa kembali dari Bulan, mereka menemukan sesuatu yang tidak terduga: Senyawa di tanah yang kaya besi dan titanium dapat menghasilkan oksigen di bawah sinar matahari dan karbon dioksida.

Hasilnya dipublikasikan di jurnal joule, akan membantu kami menemukan cara yang lebih hemat biaya dan sumber daya untuk mengoperasikan penerbangan luar angkasa di masa mendatang. “Sama seperti ‘zaman layar’ di abad ketujuh belas ketika ratusan kapal berlayar ke laut, kita akan memasuki ‘zaman ruang angkasa’. Tetapi jika kita ingin melakukan eksplorasi besar-besaran di dunia luar angkasa, kita perlu untuk memikirkan cara mengurangi muatan, dan itu berarti mengandalkan pasokan sesedikit mungkin dari Bumi dan menggunakan sumber daya dari luar planet sebagai gantinya, kata rekan penulis Yingfang Yao dan Zhigang Zou dari Universitas Nanjing.

Sampel yang dimaksud dikembalikan oleh Chang’e 5pesawat luar angkasa dari China Ekspedisi bulan kelima. Pada tahun 2020, rover telah mengembalikan sampel Bulan termuda yang pernah ke Bumi – tanahnya berusia sekitar 1,2 miliar tahun, dibandingkan dengan sampel berusia 3,1 dan 4,4 miliar tahun yang dikembalikan oleh misi Apollo. Ini bisa memberi tahu kita banyak tentang sejarah Bulan dan juga Bumi.


Terkait dengan bedong:

NASA mengatakan bulan memiliki air


Para ilmuwan sekarang telah mengusulkan strategi “fotosintesis ekstraterestrial” yang dapat membantu menggunakan pengamatan ini. Metode yang diusulkan bekerja sebagai berikut: Air yang diekstraksi dari tanah bulan dapat dianalisis menggunakan sinar matahari, dan diubah menjadi oksigen dan hidrogen untuk pakaian pernapasan astronot. Karbon dioksida yang mereka keluarkan, pada gilirannya, dapat dikombinasikan dengan hidrogen dari langkah pertama dalam proses dan, dengan bantuan katalis di tanah bulan, dapat digunakan untuk menghasilkan metana untuk digunakan sebagai bahan bakar.

READ  Sebuah studi baru menunjukkan bahwa sedikit perbedaan genetik dapat mempengaruhi seberapa baik setiap individu menggunakan nutrisi yang ditemukan dalam makanan | The Weather Channel - Artikel dari The Weather Channel

Hasilnya adalah begitu sinar matahari digunakan sebagai sumber energi, tanah bulan dapat mendukung kehidupan serta teknologi yang dibutuhkan untuk mempertahankan dasar bulan. Kita gunakan Di tempat Sumber daya lingkungan untuk mengurangi muatan rudal, dan strategi kami menyediakan skenario untuk lingkungan hidup di luar bumi yang berkelanjutan dan terjangkau,” kata Yao.

Strategi ini sangat mengurangi kebutuhan untuk memindahkan sumber energi dari Bumi, dan dengan demikian meningkatkan cara yang ada untuk mendukung manusia yang menjelajah ke luar angkasa yang jauh. “…kami mengusulkan jalur potensial untuk fotosintesis luar bumi di Bulan, yang akan membantu kami mencapai sistem pendukung kehidupan di luar bumi ‘tanpa konsumsi energi,’” kata makalah penelitian.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *