Taliban mungkin tidak berpartisipasi dalam UNGA, meskipun Suhail Shaheen telah ditunjuk sebagai juru bicara | Berita Dunia

Taliban atau perwakilan dari mantan pemerintah Afghanistan – siapa pun yang membiarkan PBB berbicara di Majelis Umum dapat menunjukkan dukungan mereka. PBB mungkin tidak ingin mengirim pesan ini jika negara-negara belum memutuskan apakah akan mengakui Taliban atau tidak.

Taliban menyebut Suhail Shaheen sebagai perwakilan Afghanistan di Majelis Umum Nasional Persatuan, tetapi laporan menunjukkan bahwa Taliban mungkin tidak diberi pilihan untuk hadir karena mantan perwakilan pemerintah Ashraf Ghani masih menjabat di PBB. Dan sekarang ada dua kelompok perwakilan Afghanistan di PBB. Sebuah sumber diplomatik mengatakan kepada surat kabar Pakistan senja bahwa mantan wakil akan terus melayani dalam misi sampai “Komite Kredensial membuat keputusan”. Pada hari Selasa, mantan perwakilan bahkan menghadiri pertemuan di mana Presiden AS Joe Biden berbicara.

Duta Besar Afghanistan untuk PBB yang saat ini terakreditasi adalah Ghulam Isaczai. Pada 15 September, dia mengirim surat ke PBB yang mengatakan bahwa timnya akan mewakili Afghanistan di pertemuan PBB.

Pada tanggal 15 September, Kementerian Luar Negeri Afghanistan yang baru, yang sekarang berada di bawah kendali Taliban, mengirim surat kepada PBB yang memintanya untuk menghadiri pertemuan tersebut. Pemimpin Taliban Suhail Shaheen ditunjuk sebagai perwakilan.

Afghanistan diperkirakan akan berbicara di Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa hingga 27 September, dan kecil kemungkinan keputusan apa pun akan dibuat sebelumnya tentang apakah perwakilan Taliban akan diterima di Perserikatan Bangsa-Bangsa. Menurut laporan, PBB tidak akan mengambil keputusan sampai masalah mengakui Taliban ditangani.

Namun, kedua surat itu dikirim ke Komite Kredensial PBB setelah berkonsultasi dengan Presiden Majelis Umum, Abdulla Shahid dari Maladewa.

Bagaimana tim yang gugur dari Afghanistan akan berbicara di forum internasional? Dilaporkan juga ada opsi untuk tidak mengizinkan tim ini masuk karena menyediakan platform dapat menunjukkan dukungan PBB untuk pemerintah yang digulingkan.

READ  Pak Direktur Dihukum Mati karena Penodaan Agama | Berita Dunia

Ketika Taliban terakhir memerintah dari tahun 1996 hingga 2001, PBB menolak untuk mengakui pemerintahnya dan sebaliknya menyerahkan kursi Afghanistan kepada pemerintahan Presiden Burhanuddin Rabbani sebelumnya.

Menutup

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *