Taliban mengirim puluhan pejabat ke kedutaan dan konsulat Afghanistan di Pakistan | Berita Dunia

Dalam beberapa minggu terakhir, Taliban telah mengirim empat pejabat tinggi dan puluhan staf junior ke kedutaan dan konsulat Afghanistan di Pakistan, yang mencerminkan hubungan dekat Islamabad dengan Kabul.

Salah satu pejabat senior Taliban berada di kedutaan Afghanistan di Islamabad, yang lain di konsulat di Karachi, Peshawar dan Quetta, kata orang-orang yang mengetahui masalah tersebut.

“Ini terjadi meskipun pemerintahan sementara Taliban di Kabul tidak diakui secara resmi oleh negara manapun, bahkan Pakistan. Itu adalah pengakuan de facto oleh pemerintah Taliban, ”kata salah satu orang yang dikutip di atas.

Lusinan peserta pelatihan Taliban dikirim ke empat misi untuk melakukan operasi dan mengawasi diplomat yang dikerahkan selama masa pemerintahan mantan Ashraf Ghani, yang runtuh pada 15 Agustus ketika Taliban menyerbu Kabul.

Seorang diplomat Afghanistan yang ditunjuk oleh pemerintah Ghani di Bangladesh telah beralih ke pihak Taliban dan baru-baru ini dikirim ke Pakistan, kata orang-orang.

Taliban telah mencoba untuk mengecilkan penempatan pejabat ke Pakistan, dengan juru bicara Zabiullah Mujahid mengklaim bahwa mereka bukan utusan resmi. Taliban mengatakan para pejabat ini harus membantu para pengungsi Afghanistan di Pakistan dan membuat perjalanan lebih mudah bagi orang-orang yang ingin mengunjungi Afghanistan.

Duta besar de facto untuk Islamabad adalah Muhammad Shokaib, yang menggunakan kode nama Mosa Farhad dan Qari Yousaf Ahmadi dan bertindak sebagai juru bicara Taliban. Penjabat Menteri Luar Negeri Taliban Amir Khan Muttaqi, yang dikenal dekat dengan pemerintahan Pakistan, mengeluarkan surat resmi mengenai penunjukan pejabat di Pakistan.

Kedutaan Afghanistan di Islamabad tidak memiliki kepala sejak Juli ketika pemerintah Ghani memecat Duta Besar Najibullah Alikhil dan staf lainnya untuk memprotes penculikan dan penyerangan putri utusan oleh orang asing. Dia diculik dari sebuah distrik bisnis di jantung Islamabad dan ditahan selama beberapa jam. Pakistan membantah bahwa dia telah diculik dan membuat koneksi di titik terendah.

READ  Jepang berencana membuang air radioaktif ke laut di pembangkit listrik tenaga nuklir Fukushima dalam dua tahun SEKARANG

Taliban juga telah berusaha selama beberapa bulan untuk memenangkan diplomat yang ditunjuk oleh pemerintah Ghani di negara-negara kunci, termasuk negara-negara Asia Barat dan India, untuk pembangunan Kabul, tetapi tidak dapat membuat banyak kemajuan. Dalam beberapa kasus, Muttaqi sendiri terlibat dalam upaya tersebut, kata orang-orang.

Sekitar 70 misi Afghanistan di seluruh dunia masih menggunakan tiga warna Afghanistan dan mengeluarkan visa dalam jumlah terbatas, terutama untuk pekerja kemanusiaan. Namun, mereka bergulat dengan kekurangan keuangan yang mengakibatkan jumlah karyawan lokal dan beberapa fungsi berkurang.

Para diplomat yang ditunjuk oleh pemerintah sebelumnya juga antusias dengan keputusan Majelis Umum PBB pada hari Senin untuk menunda keputusan tentang siapa yang akan mewakili Afghanistan di badan dunia. Hal ini memungkinkan perwakilan pemerintah Ghani, Ghulam Mohammad Ishaqzai, untuk tetap sebagai utusan.

Sameer Patil, seorang rekan untuk studi keamanan internasional di Gateway House, mengatakan bahwa dengan tidak adanya pengakuan dari komunitas global, Taliban mencoba “solusi out-of-the-box untuk mendapatkan semacam legitimasi de facto.”

Dia menambahkan: “Fakta bahwa Pakistan memimpin misi di Islamabad dari Taliban tampaknya memberi mereka kepercayaan diri bahwa mereka dapat mencoba sesuatu yang serupa di negara lain. Para diplomat rezim sebelumnya akan sedikit menekan, tetapi perlawanan ini akan sulit tanpa dukungan keuangan.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *