SWF Indonesia memprioritaskan tata kelola yang baik, investasi unicorn

Otoritas Investasi Indonesia (INA), dana kekayaan negara yang baru didirikan, memprioritaskan kerangka tata kelola yang baik sebagai inti dari strategi investasinya, kata seorang manajer puncak.

Marita Alisjahbana, Chief Risk Officer INA, mengatakan kepada DealStreetAsia: “Semuanya harus melalui proses yang nyata. Ada banyak [targets], tentu saja untuk berbisnis, tetapi kita harus melakukannya agar kita memiliki tata kelola yang baik [framework] dan pengembalian yang disesuaikan dengan risiko”.

INA dimulai pada bulan Februari tahun ini, telah melakukan satu investasi sejauh ini dan saat ini memproses hingga 50 transaksi.

INA mengumumkan partisipasinya dalam penawaran umum perusahaan telekomunikasi Mitratel, yang meraup $ 1,3 miliar pada November, terbesar kedua di negara itu tahun itu. Sementara INA tidak mengungkapkan jumlah yang diinvestasikan dalam IPO, diyakini berkisar antara $ 500 juta dan $ 800 juta.

Sesaat sebelum ulang tahun pertama, INA mendapat kritik atas tindakan lambat yang dapat menghambat rencana Presiden Joko Widodo untuk berinvestasi untuk membantu pemerintah mengurangi defisit anggarannya. Namun, Alisjahbana senang dengan kemajuan dana tersebut karena mengutamakan praktik peraturan.

Sementara SWF terbaru di Asia Tenggara diciptakan dengan misi untuk membawa investasi ke negara itu untuk mendanai proyek infrastruktur yang sangat dibutuhkan, INA terbuka untuk berinvestasi di sektor yang lebih luas, mulai dari transportasi hingga perawatan kesehatan hingga teknologi. “Saya kira kita tidak membatasi diri pada infrastruktur,” kata Alisjahbana.

Di luar infrastruktur, INA juga dapat mengawasi ekosistem startup teknologi yang berkembang di negara ini untuk taruhan investasi. Alisjahbana mengatakan SWF “terbuka untuk dukungan unicorn” tetapi menolak untuk menjelaskan lebih lanjut.

Indonesia adalah rumah bagi 13 unicorn, enam di antaranya telah menerima label tahun ini, termasuk startup fintech Kredivo, gateway pembayaran Xendit, dan startup teknologi kekayaan Ajaib. Negara ini mengharapkan beberapa lagi untuk mencapai angka $ 1 miliar, termasuk platform over-the-top Vidio, startup kecantikan Social Bella dan rantai kopi Janji Jiwa.

READ  Kartu Tiger Woods 10 pada par-three hole di Masters

Kutipan yang diedit dari wawancara: –

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *