Surat Indira Gandhi kepada JRD Tata tertanggal 1978

Dengan Tata Sons, konglomerat tertua dan terbesar di negara itu, siap untuk mengambil kembali kendali atas maskapai penerbangan nasional yang sarat utang Air India, pemimpin Kongres Besar Jeram Ramesh telah membagikan surat yang ditulis oleh mantan Perdana Menteri Indira Gandhi, yang ditujukan kepada pendiri maskapai, JRD Tata, setelah diminta mundur sebagai ketua.

Ramesh menulis di Twitter, “Pada Februari 1978, JRD Tata dicopot secara singkat oleh Pemerintah Morarji Desai sebagai Presiden Air India – posisi yang dia pegang sejak Maret 1953. Kemudian dia keluar dari kekuasaan. Suratnya ditulis tangan.”

Kerjasama Pemerintah Tata

Jehangir Ratangi Dadaboy (JRD) Tata mendirikan Air India pada tahun 1932 dan menamainya Tata Airlines. Pada tahun 1946, GRD Tata mengganti nama maskapai menjadi Air India.

Kemerdekaan mengubah hubungan Tata dengan pusat. Grup Tata, pada Oktober 1947, mengajukan proposal ke Pusat untuk mengapungkan Indian International Airlines.

Pusat itu memiliki 49% saham di proyek Air India dengan syarat memperoleh 2% saham tambahan di perusahaan. Tatas harus memiliki 25% dan sisanya dimiliki oleh publik. Proposal tersebut mendapat persetujuan dari pemerintah Nehru dalam beberapa minggu.

Lima tahun setelah Tata mengizinkan pemerintah untuk memiliki 49% saham, pemerintah Nehru memutuskan untuk menasionalisasi Air India.

Pada tahun 1953, pemerintah membayar NS2,8 crores untuk membeli sisa saham Air India.

READ  Rehabilitasi mangrove memberikan pendapatan bagi orang Papua Barat selama pandemi - Indonesia

Terlepas dari nasionalisasi Air India, JRD Tata tetap menjadi kepala Air India selama lebih dari 25 tahun. Dia diberhentikan dari posisinya pada tahun 1978.

JRD Tata telah dicopot dari posisi Presiden Air India

Pada tanggal 1 Februari 1978, ketua dewan direksi saat itu, JRD Tata, dicopot oleh pemerintah Morarji Desai dari dewan Air India dan Air India. Indira Gandhi kemudian membawanya kembali ke dewan kedua perusahaan pada April 1980. Namun, dia tidak lagi sebagai Ketua.

Dalam sebuah surat tulisan tangan pada tahun 1978, Gandhi menyampaikan belasungkawa atas keputusan pemerintah dan memuji upaya Tata dalam membangun Air India. Memo Gandhi berbunyi: “Bukan hanya presiden, tetapi pendiri dan pendidik yang merasakan keprihatinan pribadi yang mendalam. Itu adalah perhatian cermat yang saya berikan pada detail terkecil, termasuk dekorasi dan sari pramugari, yang mengangkat Air India internasional dan memang berada di urutan teratas daftar”.

“Kami sangat bangga dengan Anda dan maskapai ini. Tidak ada yang bisa mengambil kepuasan ini dari Anda atau mengurangi utang pemerintah kepada Anda dalam hal ini.” Mereka adalah “perselisihan di dalam Kementerian Penerbangan Sipil”.

JRD Tata membalas surat itu hampir dua minggu kemudian. Dia berkata, “Saya tersentuh oleh referensi Anda yang baik tentang peran yang Anda mainkan dalam membangun maskapai. Saya beruntung dalam kesetiaan dan antusiasme rekan-rekan dan staf saya dan dukungan yang saya dapatkan dari pemerintah, tanpa keduanya saya tidak akan telah mencapai banyak hal.”

ikut serta dalam Buletin mint

* Masukkan email yang tersedia

* Terima kasih telah berlangganan buletin kami.

Jangan lewatkan cerita apapun! Tetap terhubung dan terinformasi dengan Mint. Unduh aplikasi kami sekarang!!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *