Sun Eater merilis edisi kedua dari album kompilasi bulanan mereka – Hiburan

Setelah pertama kali dirilis pada bulan Agustus, label rekaman Sun Eater merilis tambahan lain untuk album kompilasi bulanan mereka Suara lucu mungkin akan dihapus nanti Jumat.

Sama seperti rilis pertama, kumpulan album kompilasi ini akan dirilis setiap akhir bulan sepanjang tahun 2021 untuk menampilkan karya terbaru para musisi di daftar Sun Eater.

Terinspirasi oleh frasa media sosial yang trendi “merasa imut bisa dihapus nanti,” yang digunakan generasi milenial dan Z saat memposting selfie cepat, grup ini juga bertujuan untuk tidak menganggapnya terlalu serius. Mirip dengan kumpulan gambar yang diunggah tanpa konteks, atau dump foto, yang diposting orang di media sosial, lagu-lagu tersebut dimaksudkan untuk dianggap sebagai “song dump”, dan disimpan secara organik apa adanya.

edisi september Suara lucu mungkin akan dihapus nanti Ini berisi tiga lagu: “Esok Who Knows” oleh penyanyi-penulis lagu Agatha Priscilla, “Ali” oleh rock. Feist dan “Luruh” untuk Sida.

“Luruh” sebenarnya ditulis sekitar tahun 2018 dan kami rencanakan rilis pertengahan tahun 2020. Namun sayang, pandemi menundanya. Dan kami mendapat tawaran untuk bergabung Suara lucu mungkin akan dihapus nanti “Kami pikir itu akan menyenangkan,” kata produser-condong-sound engineer Wushnu Iksantama dalam lagu tema pembuka untuk band kelas berat barunya Seda.

Hal yang sama terjadi dengan band rock. Apa yang dimulai sebagai keinginan untuk merilis lagu yang bukan bagian dari kampanye promosi mereka, tetapi hanya sesuatu yang akan dirilis selama pandemi, kini disajikan kepada dunia sebagai “Ali”. “Itu adalah lagu yang kami tulis sejak lama dan terkubur dalam-dalam, tetapi kami memutuskan untuk menghidupkannya kembali,” jelas band yang beranggotakan Bhaskara Putra, Fazli Fekriwan, Adnan Satyanograha, Dicky Renanda dan Ryo Buddat.

READ  Musical Storytelling: Album Narasi Terbaik Indonesia - Hiburan

Sementara itu, setelah perilisan EP bersamanya warna Bersama musisi Rehan Noor di tahun 2020, Agatha Pricilla kembali dengan “Esok Siapa Tau”, single pertamanya dalam bahasa Indonesia.

“Saya akhirnya ingin menulis sesuatu yang terasa lebih rentan dan membutuhkan sedikit perenungan. Sebuah lagu yang akan keluar secara spontan. Dan sekarang kami berada di proyek ini, Agatha menjelaskan proses kreatif untuk lagunya, yang berbicara tentang bagaimana kami sering melihat rumput hijau pada orang lain dan menjadi curiga dengan kemampuan kita sendiri.

Tiga lagu dalam album kompilasi ini tersedia di semua platform streaming digital.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *