Studi – New Indian Express

oleh PTI

NEW DELHI: Kasus-kasus terobosan dan individu yang telah pulih dari COVID-19 dengan satu atau dua dosis vaksin memiliki perlindungan yang relatif lebih tinggi terhadap varian delta dibandingkan dengan mereka yang diberi satu atau dua dosis COVID-19, menurut sebuah penelitian.

Hasil pra-vaksinasi pada penyakit yang tidak terlalu parah terhadap infeksi berikutnya memberikan bukti bahwa respons imun humoral dan seluler memainkan peran penting dalam perlindungan, menurut penelitian yang belum ditinjau yang diterbitkan di server bioRxiv sebelum dicetak Jumat.

Ilmuwan dari Dewan Riset Medis India (ICMR) dan Institut Virologi Nasional di Pune dan Departemen Bedah Saraf, Rumah Sakit Komando (Komando Selatan), Sekolah Tinggi Kedokteran Angkatan Bersenjata, Pune.

Baca juga | Covid jabs untuk pekerja kunci, kemudian orang tua diikuti oleh orang komorbid berusia 24 hingga 60 Efek: Studi ICMR

Munculnya garis keturunan B.1.617 baru-baru ini telah menyebabkan masalah kesehatan masyarakat yang serius di India.

“Strain tersebut bermutasi lebih lanjut untuk menghasilkan sub-strain B.1.617.1 (Kappa), B.1.617.2 (Delta) dan B.1.617.3 (Delta). Rupanya, varian delta perlahan mendominasi varian lainnya. Dengan ini, penelitian tersebut melaporkan bahwa Organisasi Kesehatan Dunia telah menggambarkan sub-rasio ini sebagai variabel yang menjadi perhatian.”

“Tingginya penularan yang terkait dengan varian delta menyebabkan gelombang kedua pandemi di India yang mempengaruhi jutaan orang.

Selain itu, berbagai kekhawatiran telah dilaporkan menunjukkan netralisasi yang lebih rendah untuk banyak vaksin yang disetujui.

Ini mengakibatkan penyebaran infeksi setelah rejimen vaksinasi selesai.”

Ada informasi terbatas yang tersedia tentang durasi respons imun protektif setelah infeksi, vaksinasi, atau superinfeksi dengan SARS-CoV-2.

Studi mengevaluasi respon imun dalam serum individu yang divaksinasi di Covishield yang termasuk dalam kategori – satu dosis vaksinasi, dua dosis vaksinasi, COVID-19 pulih ditambah satu dosis vaksinasi, COVID-19 pulih ditambah dua dosis divaksinasi dan kasus COVID-19- 19 .

READ  Saksikan March Super Full Moon Worm pada hari Minggu

“Hasil penelitian menunjukkan bahwa kasus lanjut dan individu COVID-19 yang pulih dengan satu atau dua dosis vaksin memiliki perlindungan yang relatif lebih tinggi terhadap varian delta dibandingkan dengan peserta yang diberi satu atau dua dosis CoviShield.

“Pra-vaksinasi menghasilkan penyakit yang tidak terlalu parah terhadap infeksi berikutnya yang memberikan bukti bahwa respons imun humoral dan seluler memainkan peran penting dalam perlindungan,” tambah studi tersebut.

Tonton juga:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *