Studi MRI menunjukkan hubungan antara SARS-CoV-2 dan lesi otak pada pasien COVID-19 dengan pneumonia

Penelitian baru menunjukkan bahwa pneumonia pada pasien COVID-19 terkait dengan perubahan di otak yang disebabkan oleh virus. Pemindaian MRI mengungkapkan bahwa 57,9% pasien SARS-CoV-2 (SARS-CoV-2) memiliki lesi otak baru-baru ini.

Sekitar 29 pasien memiliki manifestasi neurologis fokal. 17 pasien lainnya memiliki manifestasi neurologis non-fokal. Lesi yang paling penting berasal dari infark regional atau perdarahan serebral.

“MRI otak adalah modalitas pencitraan yang layak dan penting pada pasien terpilih dengan pneumonia SARS-CoV-2 dalam mengembangkan manifestasi neurologis, menunjukkan keterlibatan otak, terutama pada pasien dengan manifestasi non-fokal dan regresi di [Glasgow Coma Scale]’ tim menyimpulkan.

Studi “Pencitraan resonansi magnetik otak pada pasien pneumonia SARS-CoV-2 dengan manifestasi neurologis yang baru berkembang yang menunjukkan keterlibatan otak” baru-baru ini diterbitkan dalam jurnal. Laporan Ilmiah.

karakteristik pasien

Sebanyak 46 pasien, 33 perempuan dan 13 laki-laki dinyatakan positif mengidap sindrom pernafasan akut parah coronavirus 2 (SARS-CoV-2) dan kemudian mengembangkan pneumonia. Infeksi SARS-CoV-2 menunjukkan manifestasi neurologis, dan mereka diundang untuk melakukan pemindaian MRI otak mereka.

Sekitar 78,3% pasien memiliki kondisi kesehatan sekunder, dengan 23,9% melaporkan lebih dari 3 penyakit penyerta. Rata-rata, pasien berusia 51,3 tahun.

konsekuensi

Pemindaian MRI menunjukkan lesi otak pada 82,6% pasien. Selain itu, sekitar 57,9% dari lesi otak yang baru diidentifikasi, menunjukkan bahwa lesi tersebut terkait dengan infeksi SARS-CoV-2. Hanya 41,1% dari lesi otak yang dianggap tua.

Dari 57,9% dengan legiun serebral baru-baru ini, 77,3% dari lesi ini dianggap ‘signifikan secara klinis’. Pasien-pasien ini adalah orang-orang yang mengalami stroke. Delapan mengalami infark baru-baru ini, dan lima pasien mengalami pendarahan otak baru-baru ini. Selain itu, empat pasien menunjukkan tanda-tanda ensefalopati hipoksia sistemik.

READ  UEA mengumumkan rencana untuk mengunjungi tujuh asteroid berbeda dengan misi antarplanet baru; Tanggal rilis 2028 | The Weather Channel - Artikel dari The Weather Channel

Lima pasien memiliki scan MRI positif untuk perubahan subkortikal nonspesifik, menunjukkan mikroangiopati materi putih. Dari lima pasien ini, dua di bawah usia 50 tahun dan memiliki manifestasi neurologis non-fokal dan lesi mikroangiopati. Bukti laboratorium menunjukkan bahwa pasien ini memiliki riwayat infeksi virus, termasuk infeksi MERS-CoV. Tiga pasien lainnya berusia >50 tahun dan memiliki lesi terkait mikroangiopati yang terkait dengan infark lakunar.

Perbedaan pada pasien COVID-19 dengan atau tanpa lesi baru-baru ini

Berdasarkan scan MRI, 46 pasien diklasifikasikan ke dalam beberapa kelompok.

Grup A terdiri dari 63% pasien yang memiliki manifestasi neurologis.

Dari 22 pasien dalam kelompok A, sepuluh memiliki infark baru-baru ini dan tujuh memiliki infark regional. Selain itu, tiga pasien mengalami infark lakunar atau mikroangiopati pada tiga pasien, empat dengan perdarahan otak baru-baru ini, tiga dengan infark regional lama, dan lima pasien dengan infark vakuolar volume variabel lama.

Grup B memiliki sisa 37% yang tidak memiliki manifestasi neurologis pada saat pemeriksaan MRI.

Sekitar 4 dari 5 pasien dalam kelompok B yang mengembangkan pneumonia SARS-CoV-2 parah mengalami serangan jantung. Dari sini, pemindaian MRI otak menggambarkan tanda-tanda ensefalopati hipoksia global. Kelima pasien ini akhirnya diintubasi karena pneumonia berat yang disebabkan oleh COVID-19. Oleh karena itu, grup ini diklasifikasikan sebagai grup C.

Grup D terdiri dari pasien yang tidak mengalami henti jantung dan tidak menunjukkan tanda-tanda ensefalopati hipoksia sistemik.

Grup A dan grup B menunjukkan perbedaan yang signifikan dalam Glasgow Coma Scale (GCS) – digunakan untuk mengukur tingkat kesadaran seseorang setelah trauma. Grup C juga memiliki skor GCS yang rendah

Temuan MRI memberikan bukti lebih lanjut bahwa SARS-CoV-2 mempengaruhi otak dan menghasilkan manifestasi neurologis, termasuk lesi.

READ  Para ilmuwan mengembangkan gambar 3D pertama dari otak monyet; Menangkap miliaran neuron dalam detail yang belum pernah terjadi sebelumnya | The Weather Channel - Artikel dari The Weather Channel

Batasan studi

Penelitian saat ini adalah penelitian retrospektif, menunjukkan bahwa sejumlah kecil pasien tidak diacak. Usia, jenis kelamin, dan jenis penyakit penyerta yang ditunjukkan pada setiap pasien dapat melemahkan hubungan antara SARS-CoV-2 dan penyakit serebrovaskular.

Sepengetahuan tim peneliti, belum ada penelitian MRI otak terhadap infeksi SARS-CoV-2. Tidak adanya baseline dapat mengurangi keakuratan pola antara lesi otak dan infeksi SARS-CoV-2.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *