Studi mengungkapkan bahwa antibodi dari galur COVID asli tidak bereaksi terhadap varian | The Weather Channel – Artikel dari The Weather Channel

Gambar representatif

(Ean)

Orang yang terinfeksi strain asli SARS-CoV2 yang menyebabkan COVID-19 di awal epidemi, menghasilkan respons antibodi yang konsisten, menyebabkan dua kelompok utama antibodi mengikat protein lonjakan di bagian luar virus.

Namun, antibodi ini tidak berkorelasi baik dengan varian baru, menurut sebuah studi baru-baru ini yang diterbitkan dalam jurnal Komunikasi Alam.

Menurut peneliti Nicholas Wu dari University of Illinois di Urbana-Champaign, mengidentifikasi jenis antibodi yang mungkin dibuat tubuh untuk melawan infeksi alami adalah peta jalan penting untuk desain vaksin.

Dalam studi ini, para peneliti mengekstrak makalah yang diterbitkan pada pasien COVID-19 untuk mendapatkan data tentang urutan antibodi yang dihasilkan.

Mereka fokus pada antibodi terhadap protein lonjakan, bagian dari virus yang mengikat reseptor di sel manusia untuk menginfeksi mereka. Protein berduri adalah target sebagian besar vaksin.

Mereka menemukan bahwa beberapa sekuens antibodi berkumpul menjadi dua kelompok besar, menunjukkan respons imun manusia yang konsisten terhadap virus.

“Kami benar-benar fokus pada karakterisasi antibodi yang dihasilkan pada mereka yang memiliki jenis virus asli,” kata Timothy Tan, seorang mahasiswa pascasarjana di bagian penelitian.

“Bahkan sebelum kami memulai penelitian, varian tidak menjadi masalah besar. Saat mereka muncul, kami ingin melihat apakah antibodi umum yang kami identifikasi mampu mengikat varian terbaru,” tambah Tan.

Para peneliti mempelajari kemampuan antibodi terkonjugasi untuk mengikat banyak varian dan menemukan bahwa mereka tidak lagi terikat bersama.

Temuan ini berimplikasi pada kemampuan varian baru untuk menginfeksi ulang orang yang telah terinfeksi virus versi sebelumnya, efektivitas vaksin yang berkelanjutan, dan desain booster vaksin yang potensial.

“Meskipun respons antibodi ini sangat umum dengan galur asli, itu tidak benar-benar berinteraksi dengan varian,” kata Wu.

**

Artikel di atas diterbitkan dari kantor berita dengan sedikit pengeditan pada judul dan teks.

READ  Aturan jarak sosial Korea Selatan tetap berlaku hingga akhir Januari

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *