Studi menemukan bahwa antibodi Covid bertahan setidaknya selama sembilan bulan setelah infeksi

London, 19 Juli:
Tingkat antibodi tetap tinggi sembilan bulan setelah infeksi SARS-CoV-2, virus yang menyebabkan COVID-19, dengan atau tanpa gejala, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan Senin yang menganalisis data dari seluruh kota Italia.
Para peneliti dari University of Padua di Italia dan Imperial College London di Inggris menguji lebih dari 85 persen dari 3.000 penduduk di Vu, Italia, pada Februari dan Maret tahun lalu untuk SARS-CoV-2, virus yang menyebabkan COVID-19. .
Kemudian mereka mengujinya lagi pada Mei dan November 2020 untuk antibodi terhadap virus.
Studi yang diterbitkan dalam jurnal Nature Communi-cations, menemukan bahwa 98,8% orang yang terinfeksi pada bulan Februari dan Maret menunjukkan tingkat antibodi yang terdeteksi pada bulan November.
Hasilnya juga menunjukkan bahwa tidak ada perbedaan antara orang yang mengalami gejala COVID-19 dan yang tidak.
“Kami tidak menemukan bukti bahwa tingkat antibodi antara infeksi simtomatik dan asimptomatik berbeda secara signifikan, menunjukkan bahwa kekuatan respon imun tidak tergantung pada gejala dan tingkat keparahan infeksi,” kata penulis utama studi Ilaria Durigati dari Imperial College.
“Namun, penelitian kami menunjukkan bahwa tingkat antibodi bervariasi, terkadang sangat mencolok, tergantung pada tes yang digunakan,” kata Dorigatti.
Tingkat antibodi dilacak menggunakan tiga “pengujian” – tes yang mendeteksi berbagai jenis antibodi yang merespons bagian virus yang berbeda.
Hasilnya menunjukkan bahwa sementara semua jenis antibodi menunjukkan beberapa penurunan antara Mei dan November, tingkat pembubaran berbeda tergantung pada pengujian.
Tim juga menemukan kasus peningkatan kadar antibodi pada beberapa orang, yang menunjukkan kemungkinan infeksi ulang virus, memberikan dorongan pada sistem kekebalan tubuh.
Hasilnya menunjukkan bahwa kehati-hatian diperlukan ketika membandingkan perkiraan tingkat infeksi pada populasi yang diperoleh di berbagai belahan dunia dengan tes yang berbeda dan pada waktu yang berbeda.
Profesor Enrico Lavizzo, dari universitas, mengatakan: “Tes Mayo menunjukkan bahwa 3,5 persen dari populasi Vaux telah terpapar virus, meskipun tidak semua orang ini menyadari paparan mereka karena sebagian besar infeksi tanpa gejala. ” Padua.
“Namun, dalam tindak lanjut yang dilakukan sekitar sembilan bulan setelah wabah, kami menemukan bahwa antibodinya kurang melimpah, sehingga kami perlu terus memantau keberlanjutan antibodi untuk jangka waktu yang lebih lama,” kata Lavizzo.
Para peneliti juga menganalisis status infeksi anggota keluarga, untuk memperkirakan kemungkinan individu yang terinfeksi menularkan infeksi dalam keluarga.
Mereka menemukan bahwa ada satu dari empat kemungkinan seseorang yang terinfeksi SARS-CoV-2 akan menularkan infeksi ke anggota keluarga dan sebagian besar penularan (79%) disebabkan oleh 20% infeksi.
Para peneliti mengatakan bahwa temuan ini menegaskan bahwa sebagian besar infeksi tidak menyebabkan lebih banyak infeksi dan sebagian kecil infeksi menyebabkan sejumlah besar infeksi.
Perbedaan besar dalam cara orang yang terinfeksi menginfeksi orang lain dalam populasi menunjukkan bahwa faktor perilaku adalah kunci untuk mengendalikan epidemi, kata mereka.
Menurut penelitian, jarak fisik, selain membatasi jumlah kontak dan memakai masker, tetap penting untuk mengurangi risiko penularan penyakit, bahkan pada populasi yang sangat divaksinasi.
Dataset, yang mencakup hasil dari dua kampanye uji PCR komprehensif yang dilakukan pada bulan Februari dan Maret, dan pemindaian antibodi, juga memungkinkan mereka untuk merinci dampak dari berbagai tindakan pengendalian.
Studi menunjukkan bahwa dengan tidak adanya isolasi kasus dan penguncian singkat, pelacakan kontak manual saja tidak akan cukup untuk menekan epidemi. (PTI)

READ  Aker BP membuat penemuan gas kecil di Laut Barents

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *