Studi Klaim Kepunahan Massal Sedang Berlangsung; menyalahkan aktivitas manusia

Menurut sebuah penelitian, bumi akan menyaksikan kepunahan massal keenam. Dipimpin oleh University of Hawaii, penelitian ini menyalahkan aktivitas manusia atas penurunan cepat keanekaragaman hayati di planet ini.

Namun, para peneliti mengatakan kepunahan saat ini bukanlah fenomena baru dan telah berlangsung sejak abad ke-16. Mereka mengatakan Bumi telah kehilangan 7,5 hingga 13 persen dari dua juta spesiesnya — 150.000 hingga 260.000 — sejak saat itu.

Studi peer-review yang diterbitkan di Ulasan Biologis, bertentangan dengan pandangan beberapa peneliti yang mengacu pada Daftar Merah International Union for Conservation of Nature, atau IUCN.

Pemimpin penelitian Robert Cowie mengatakan Daftar Merah itu bias dan menghilangkan sebagian besar invertebrata – kelompok yang telah mengalami kerugian dramatis dan yang menyumbang sebagian besar keanekaragaman hayati di Bumi.

“Termasuk perkiraan jumlah sebenarnya dari kepunahan invertebrata mengarah pada kesimpulan bahwa tingkatnya jauh melebihi tingkat latar belakang dan bahwa kita mungkin memang menyaksikan permulaan kepunahan massal keenam,” kata studi tersebut.

Ia menambahkan bahwa spesies pulau telah menderita jauh lebih banyak daripada spesies kontinental, dan tumbuhan juga menghadapi bias konservasi yang sama seperti invertebrata.

Para peneliti menyalahkan orang-orang dan mengatakan kepunahan massal baru-baru ini bukanlah fenomena alam.

“Manusia adalah satu-satunya spesies yang mampu memanipulasi Bumi dalam skala besar, dan mereka membiarkan krisis saat ini terjadi,” kata para peneliti.

Kemudian mereka meminta para ilmuwan untuk bersatu dan melakukan apa pun untuk menghentikan kepunahan. “Menyangkal krisis, hanya menerimanya dan tidak melakukan apa-apa, atau bahkan merangkulnya untuk kepentingan kemanusiaan bukanlah pilihan yang tepat dan membuka jalan bagi Bumi untuk melanjutkan jalan menyedihkan menuju kepunahan massal keenam.” studi tersebut.

READ  Saat krisis di Sri Lanka semakin dalam, ratusan orang berbaris ke rumah Presiden Gotabaya Rajapaksa

Miliarder Elon Musk termasuk di antara mereka yang memperhatikan penelitian ini, membalas kepada seorang pengguna di Twitter bahwa ada kemungkinan 100 persen semua spesies akan punah karena ekspansi matahari, “kecuali umat manusia membuat kehidupan multiplanet.” “.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *