Studi: Kedekatan dengan medan magnet Matahari menentukan pembentukan planet berbatu Ilmu keplanetan, eksplorasi ruang angkasa

Model baru yang dikembangkan oleh Profesor McDonough dan Dr. Yoshizaki menunjukkan bahwa selama pembentukan awal tata surya kita, ketika matahari muda dikelilingi oleh awan debu dan gas yang berputar-putar, butiran besi ditarik ke pusat oleh medan magnet matahari. Ketika planet-planet mulai terbentuk dari gumpalan debu dan gas ini, planet-planet yang lebih dekat ke matahari menyatukan lebih banyak besi di intinya daripada yang lebih jauh.

Para peneliti menemukan bahwa kepadatan dan kandungan besi dari inti planet berbatu berkorelasi dengan kekuatan medan magnet di sekitar Matahari selama pembentukan planet. Daging buahnya juga mengandung sebagian besar fosfor yang ditemukan di planet ini, nutrisi penting untuk mempertahankan kehidupan berbasis karbon.

Di Bumi, misalnya, inti besi cair menciptakan magnetosfer yang melindungi planet ini dari sinar kosmik penyebab kanker. Dengan menggunakan model pembentukan planet saat ini, para ilmuwan telah menentukan kecepatan gas dan debu ditarik ke pusat tata surya kita saat terbentuk.

Komposisi inti planet penting untuk kemampuannya mendukung kehidupan. Studi mereka menunjukkan bahwa magnet harus diperhitungkan dalam upaya masa depan untuk menggambarkan komposisi planet berbatu, termasuk yang di luar tata surya kita.

Saat tata surya awal mulai mendingin, debu dan gas yang tidak tertarik ke matahari mulai menggumpal. Mereka memperhitungkan medan magnet yang akan dihasilkan Matahari ketika meledak menjadi ada dan menghitung bagaimana medan magnet ini akan menarik besi melalui awan debu dan gas.

Kepadatan badan tata surya berbatu: kepadatan terkompresi dan padat dari planet terestrial dan kondrit ditampilkan (abu-abu), masing-masing; Kepadatan planet massal asteroid ditampilkan (biru); Untuk 1 Ceres, kerapatan semunya minimal dibandingkan kerapatan padatnya, karena kelimpahan es dan porositasnya yang tinggi; Garis merah menunjukkan kurva yang cocok untuk planet-planet. Kredit gambar: McDonough & Yoshizaki, doi: 10.1186/s40645-021-00429-4. Benjolan yang lebih dekat ke Matahari dapat terkena medan magnet yang lebih kuat, dan karena itu akan mengandung lebih banyak besi daripada yang lebih jauh dari Matahari. Saat gumpalan menyatu dan mendingin menjadi planet yang berputar, gaya gravitasi menarik besi ke intinya.

READ  Mungkinkah tanah longsor Mars disebabkan oleh garam tanah dan es yang mencair?

Sorotan berita luar angkasa

  • Studi: Kedekatan dengan medan magnet Matahari menentukan pembentukan planet berbatu Ilmu keplanetan, eksplorasi ruang angkasa
  • Periksa semua berita dan artikel dari berita luar angkasa Pembaruan informasi.

Penafian: Jika Anda perlu memperbarui/memodifikasi/menghapus berita atau artikel ini, silakan hubungi tim dukungan kami.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *