Stasiun ‘bersinar dalam gelap’ untuk menggantikan bola lampu yang tidak efektif saat penelitian berlanjut

Bola lampu pemancar cahaya akan segera menjadi usang karena para ilmuwan kini telah menemukan cara untuk mengembangkan tanaman pemancar cahaya. Yang lebih mengejutkan, tanaman glow-in-the-dark dapat diisi ulang karena nanopartikel yang mereka gunakan. Teknologi yang baru muncul ini mungkin merupakan terobosan dalam meninggalkan sumber cahaya saat ini yang berbahaya, tidak efisien, dan menghabiskan energi.

Nanobotani

laporan dari Peringatan sains Dilaporkan bahwa tanaman pemancar cahaya menumbuhkan nanoteknologi untuk tanaman yang meningkatkan kemampuan tanaman melalui penambahan nanopartikel. Tanaman yang dirancang dengan cahaya dikatakan tertanam dengan nanopartikel yang terletak di dekat permukaan daun dan memancarkan cahaya setelah diserap oleh sumber yang berbeda, misalnya, lampu LED. Menggambarkan pengembangan sebagai langkah besar, Michael Strano, seorang insinyur kimia di Massachusetts Institute of Technology, mengatakan timnya ingin membuat pabrik pemancar cahaya dengan molekul yang menyerap cahaya, menyimpan sebagian, dan memancarkannya dari waktu ke waktu.

pekerjaan tanaman

Menurut laporan media, pabrik dilengkapi dengan kapasitor di intinya yang menyimpan cahaya dalam bentuk foton, hanya untuk akhirnya melepaskannya. Dalam hal ini, para ilmuwan menggunakan senyawa yang disebut strontium aluminat yang menyerap cahaya tampak dan ultraviolet dan memancarkannya sebagai cahaya. Senyawa tersebut kemudian dilapisi dengan silika untuk perlindungan dan dimasukkan sebagai nanopartikel ke dalam stomata tanaman.

Stomata adalah pori-pori kecil di permukaan daun yang memungkinkan pertukaran gas, seperti hidung pada manusia. Saat ini, tantangan dengan pendekatan ini adalah untuk menghasilkan cahaya yang mencapai jarak yang jauh dan produksi skala besar untuk penggunaan umum.

Efek pada tanaman

Menurut sumber media, pabrik pemancar cahaya beroperasi secara normal bahkan setelah rekayasa. Para ilmuwan dilaporkan menemukan bahwa tanaman berfotosintesis secara normal dan pekerjaan stomata tidak terganggu. Diterbitkan di majalah kemajuan ilmu pengetahuanStudi ini juga menemukan bahwa para insinyur juga dapat menggunakan kembali sekitar 60% nanopartikel bekas setelah diekstraksi dari kertas.

READ  Vaksin hidung mencegah penyakit dan penularan pada hewan, kata penelitian - The New Indian Express

Tim dilaporkan menguji teknologi pada lima tanaman – kemangi, selada air, tembakau, krisan dan telinga gajah – di Thailand. Namun, para ahli mengatakan bahwa penggunaan praktis teknologi ini akan memakan waktu beberapa tahun.

Foto: Twitter / @Pauloaep

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *