Spesies baru kadal punah ditemukan untuk pertama kalinya sebagai dinosaurus yang ditemukan

Spesies kadal baru, yang salah diidentifikasi sebagai burung, telah ditemukan dalam sebuah studi baru-baru ini oleh tim peneliti internasional. Menurut hasil yang dipublikasikan di Current Biology, telah dikonfirmasi bahwa spesies yang disebut Oculudentavis Naga adalah anggrek. Sebelumnya, spesies ini terdaftar sebagai burung terkecil yang diketahui setelah peneliti mengidentifikasinya sebagai “dinosaurus seukuran burung kolibri.”

Dalam siaran pers institusi, Arnau Polit dari Instituto Catala de Paleontology Barcelona, ​​​​Miquel Crosafont, yang memimpin tim peneliti untuk penemuan baru, mengatakan, “Kami semua bingung pada awalnya dengan spesimen karena jika itu kadal, itu sangat tidak biasa . . . “

Spesimen dari genus yang sama dengan Oculudentavis khaungraae dan diberi nama Oculudentavis naga untuk menghormati orang Naga di Myanmar dan India. Ini diwakili oleh kerangka parsial yang mencakup tengkorak lengkap yang diawetkan dalam damar, bersama dengan sisik yang terlihat dan jaringan lunak. Dua fosil kadal eksotik yang ditemukan konon berusia sekitar 99 juta tahun dan ditemukan di daerah yang sama.

Karakteristik Oculudentavis Naga

Tim peneliti menemukan sejumlah karakter yang mengidentifikasi kadal dengan menggunakan CT scan untuk memisahkan, menganalisis, dan membandingkan setiap tulang spesies secara digital. Apa yang sangat unik tentang kadal itu adalah tengkoraknya yang sangat kecil, diawetkan dengan bagian tulang belakang dan bahu yang pendek.

“Sejak kami mendapatkan CT scan pertama kami, semua orang berpikir tentang apa yang bisa terjadi,” kata Juan Diego Daza, asisten profesor ilmu biologi di Sam Houston State University. “Pada akhirnya, melihat lebih dekat dan analisis kami membantu kami mengklarifikasi posisinya.”

Sementara proporsi tengkorak mirip burung dari Oculudentavis memberi para peneliti uang mereka, rekan penulis studi Susan Evans, profesor morfologi dan paleontologi vertebrata di University College London, mengatakan hasilnya menjadi lebih jelas karena para peneliti secara digital mengisolasi setiap tulang. dan membandingkannya satu sama lain Tulang lain.

READ  Bulan: Astrofotografer telah mengambil foto bulan lunar kita yang luar biasa

“Meskipun mewakili tengkorak berkubah dan moncong panjang meruncing, itu tidak menghadirkan sosok fisik yang berarti yang dapat digunakan untuk menjaga hubungan dekat dengan burung, dan semua fiturnya menunjukkan bahwa itu adalah kadal,” katanya.

Penemuan utama dari reptil misterius ini adalah adanya sisik dan gigi yang menempel langsung pada tulang rahang, struktur dan tulang belikat seperti kadal, dan tulang tengkorak berbentuk tongkat hoki yang terbukti menjadi penentu. Semua fitur ini sebagian besar dimiliki oleh reptil berukuran besar.

(dengan masukan agensi)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *