SpaceX menguji peluncuran Falcon 9 untuk keenam kalinya dalam lima minggu – Spaceflight Now

SpaceX meluncurkan roket Falcon 9 pada hari Senin di landasan peluncuran di Stasiun Angkatan Luar Angkasa Cape Canaveral di Florida, di mana ia meluncurkan peluncur dengan melakukan pra-log keluar penerbangan dan melewati rintangan sebelum lepas landas akhir pekan ini dengan gelombang Internet berikutnya. Satelit Starlink.

Rudal 229 kaki (70 m) menyalakan sembilan mesin utamanya Merlin 1D pada pukul 19:05 EST (2305 GMT) Senin di Platform 40 di Cape Canaveral. Mesin tampaknya berjalan selama beberapa detik, menghasilkan asap knalpot dari parit api di kompleks peluncuran pantai.

Klip penstabil menjaga rudal 1,2 juta pon tetap di tanah selama periode penembakannya, sebuah prosedur standar sebelum setiap peluncuran Falcon 9.

SpaceX melewatkan tes menembak statis sebelum lebih dari setengah misi Falcon 9-nya tahun ini. Uji tembak telah menjadi bagian standar dari semua misi SpaceX untuk sebagian besar sejarah perusahaan. Tetapi sebelum pemotretan mantap pada hari Senin, hanya lima dari 15 peluncuran Falcon 9 sejauh tahun ini yang menyertakan peluncuran uji coba pra-peluncuran.

Perusahaan menghadapi penurunan pengujian api statis dengan laju pembakaran yang lebih cepat. Misi hari Rabu akan menjadi peluncuran Falcon 9 ke-16 sejak 1 Januari, awal tercepat setiap tahun dengan rudal kelas orbit AS. Menghentikan kebakaran statis dapat memotong waktu antara peluncuran dari platform yang sama hingga beberapa hari.

Tim peluncuran SpaceX memuat Falcon 9 dengan propelan minyak tanah dan oksigen cair supercooled dan kondensat mulai sekitar 35 menit sebelum uji peluncuran pada Senin malam. Dengan uji tembakan statis selesai, para insinyur SpaceX berencana untuk mengeringkan tangki bahan bakar dan mengevaluasi data dari rudal untuk memastikan semua sistem dalam kondisi baik untuk diluncurkan.

READ  Penjelajah Eropa menangkap tanah longsor 5 km di Mars
Roket bermesin SpaceX Falcon 9 meluncurkan tahap pertamanya di Platform 40 Senin malam. Kredit: Stephen Clark / Spaceflight Sekarang

Jika semuanya berjalan lancar, SpaceX akan memberikan lampu hijau untuk melanjutkan persiapan lepas landas pada pukul 14.59 EST (1859 GMT) Rabu dengan gelombang berikutnya sekitar 60 satelit untuk jaringan internet perusahaan Starlink.

Ada kemungkinan 90% cuaca yang dapat diterima untuk peluncuran Falcon 9 Rabu sore, dengan langit yang didominasi cerah, suhu hangat dan angin yang menguntungkan diharapkan, menurut perkiraan dari Skuadron Cuaca ke-45 Angkatan Luar Angkasa AS di Pangkalan Angkatan Luar Angkasa Patrick. . Hanya ada sedikit kemungkinan awan kumulus bergerak di jalur penerbangan roket Falcon 9 pada saat peluncuran.

SpaceX berencana untuk mendaratkan booster Falcon 9 yang dapat digunakan kembali di kapal drone seukuran lapangan sepak bola “hanya baca instruksi” di Atlantik.

Peluncuran Falcon 9 keenam SpaceX akan berlangsung dalam waktu kurang dari lima minggu, periode sibuk yang dimulai dengan peluncuran kapsul Crew Dragon pada 23 April dengan empat astronot di dalamnya dalam misi enam bulan ke Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Sejak itu, SpaceX telah meluncurkan empat roket Falcon 9 lagi, masing-masing membawa satelit broadband Starlink. Perusahaan Tugas terbaruPada 15 Mei, pesawat itu membawa 52 pesawat ruang angkasa Starlink dan dua muatan untuk perusahaan penginderaan jauh radar Capella Space dan produsen satelit kecil Tyvak.

Peluncuran Falcon 9 pada hari Rabu – penerbangan ke-119 Falcon 9 sejak mobil pertama kali diluncurkan pada tahun 2010 – akan mengikuti jalur yang sama dengan peluncuran Starlink baru-baru ini. Rudal itu akan membelok ke timur laut Florida Space Coast dan meluncurkan 60 satelit Starlink dalam waktu sekitar satu jam setelah lepas landas.

Setelah berada di orbit, satelit akan menyebarkan panel surya dan mengaktifkan pendorong ion mereka untuk bermanuver di orbit operasional 341 mil (550 km) di atas Bumi dengan kemiringan 53 derajat ke ekuator, di mana mereka akan bergabung dengan armada Starlink berkecepatan tinggi. penyiaran. , Sinyal internet latensi rendah untuk pengguna di seluruh dunia.

READ  Ilmuwan telah menemukan lubang hitam supermasif di dekat galaksi kita

Dengan peluncuran pada Rabu, SpaceX 1737 akan menempatkan satelit internet dari Starlink ke orbit sejak Mei 2019, termasuk prototipe dan pesawat ruang angkasa mati yang tidak lagi beroperasi. Penerbangan minggu ini akan membawa konstelasi internet yang energik dari SpaceX ke lebih dari 1.600 pesawat ruang angkasa.

bahwa Analisis Jonathan McDowell, Seorang astronom dan pelacak aktivitas luar angkasa yang dihormati, mencatat bahwa SpaceX memiliki 1.574 satelit Starlink di orbit pada hari Senin, dengan 933 pesawat ruang angkasa dalam operasi, serta ratusan manuver lainnya ke posisi terakhir mereka di konstelasi.

Jaringan Starlink adalah armada satelit terbesar dalam sejarah, dan SpaceX menambahkan lebih banyak pesawat ruang angkasa untuk memperluas konstelasi untuk menyediakan layanan Internet global. SpaceX, didirikan dan dipimpin oleh miliarder Elon Musk, saat ini menyediakan layanan internet sementara melalui satelit Starlink kepada konsumen yang telah mendaftar untuk program uji coba di Amerika Serikat, Kanada, Inggris, Jerman, Selandia Baru, Prancis, Austria, dan Belanda.

SpaceX menerima persetujuan regulasi dari Federal Communications Commission untuk meluncurkan dan mengoperasikan hingga 12.000 Satelit Relai Internet.

Kirim email ke penulis.

Ikuti Stephen Clark di Twitter: Sematkan Tweet.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *