SpaceX meluncurkan 88 satelit dalam satu misi, menghasilkan pendaratan yang sempurna

SpaceX, dipimpin oleh Elon Musk, yang telah berhasil mengkomersialkan penerbangan dan operasi ruang angkasa, pada hari Kamis mencapai tonggak sejarah lain dengan mengirimkan 88 satelit ke orbit kutub dalam satu misi. Sebagai bagian dari program Rideshare yang ambisius, misi Transporter-2 membawa 85 satelit komersial dan pemerintah dengan Tiga satelit Starlink Di atas roket Falcon 9.

Sementara jumlah satelit lebih rendah dibandingkan dengan misi Transporter-1 awal tahun ini, ketika perusahaan meluncurkan 143 satelit kecil ke orbit, berat total misi Transporter-2 lebih dari yang pertama. “Meskipun ada lebih sedikit pesawat ruang angkasa di dalamnya dibandingkan dengan Transporter-1, misi ini melepaskan lebih banyak massa ke orbit untuk pelanggan SpaceX,” SpaceX mengatakan dalam sebuah pernyataan.

SpaceX, yang membuat nama untuk peluncuran dan pendaratannya di media sosial, tidak mengecewakan karena booster kembali dengan koreografi presisi untuk teknik dan ilmu roket, mengirimkan ledakan sonik di udara.

Itu Pendorong Falcon-9 mendarat Berhasil di Stasiun Angkatan Udara Cape Canaveral, di mana ia akan diterbangkan untuk perbaikan dan mempersiapkan kemungkinan penerbangan berikutnya.

Jumlah satelit lebih rendah dibandingkan dengan misi Transporter-1 awal tahun ini. (Foto: SpaceX)

Roket Falcon-9, tulang punggung perusahaan, menyelesaikan penerbangan kedelapan berturut-turut dalam waktu satu tahun sebelum menghantam Bumi dalam pendaratan yang sempurna. Booster ini sebelumnya digunakan untuk meluncurkan GPS III Space Vehicle 03, Turksat 5A dan Lima misi Starlink.

Misi ini juga menandai peluncuran kedua SpaceX ke orbit kutub dari Florida.

Peluncuran hari Kamis adalah yang keempat dalam sebulan bagi perusahaan yang telah melakukan 20 misi seperti itu pada tahun 2021 saja, menjadi salah satu perusahaan luar angkasa terbesar yang dioperasikan secara pribadi.

tugas yang tertunda

Misi ini awalnya dijadwalkan untuk diluncurkan pada 25 Juni. Namun, beberapa hari terlambat untuk pemindaian pra-peluncuran lainnya. Kemudian ditunda selama 24 jam setelah pelanggaran jangkauan saat pesawat memasuki zona aman, menyebabkan tim membongkar upaya peluncuran.

READ  Apa yang bisa kamu lihat di langit malam minggu ini

Misi dihilangkan hanya beberapa detik dari ledakan, dengan 88 satelit di perampingkan di bagian atas.

Setelah pengembangan, Elon Musk berkata, secara mengejutkan, “Sayangnya, peluncuran dibatalkan untuk hari itu, karena sebuah pesawat memasuki zona ‘berjalan jauh’, yang sangat besar. Tidak mungkin umat manusia bisa menjadi peradaban penjelajah luar angkasa. tanpa reformasi regulasi besar, Sistem regulasi saat ini rusak.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *