Solusi nuklir Bataan untuk polusi plastik

Sampah plastik telah menjadi masalah yang sangat serius dan mendesak baik secara lokal maupun global karena mencemari lingkungan tanah dan air, mengancam kelestarian bumi sebagai habitat organisme hidup.

Menurut laporan Wawasan dari Forum Ekonomi Dunia, Mengurangi polusi plastik secara radikal di Indonesia: rencana aksi multi-stakeholder untuk National Plastic Action PartnershipIndonesia menghasilkan 6,8 juta ton sampah plastik setiap tahun. Namun, sekitar 61 persen sampah tersebut tidak dikelola dengan baik, katanya.

Laporan tersebut menyebutkan bahwa diperkirakan 620.000 ton sampah masuk ke perairan Indonesia pada 2017. Ditambahkan, jika tidak ada tindakan yang diambil, diperkirakan pada tahun 2025, 780.000 ton sampah akan masuk ke perairan Indonesia setiap tahun.

Oleh karena itu, Indonesia telah mengembangkan rencana aksi yang ambisius untuk mengurangi 70 persen sampah plastik dan 30 persen sampah padat, serta mengelola 70 persen sampah padat pada tahun 2025.

Selain itu, sesuai siaran pers Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi No. SP-62/HUM/ROKOM/SET-MARVES/VI/2020, pemerintah telah menyiapkan rencana aksi nasional penanganan sampah laut.

Lima strategi telah dilaksanakan di bawah Rencana Aksi – sebuah gerakan nasional untuk meningkatkan kesadaran di antara para pemangku kepentingan; pengelolaan sampah berbasis lahan; pengelolaan sampah di pesisir dan di laut; mekanisme pembiayaan, penguatan kelembagaan, pengawasan dan penegakan hukum; Begitu juga dengan penelitian dan pengembangan.

Strategi-strategi ini diharapkan dapat membantu mengoptimalkan pengelolaan sampah sehingga Indonesia dapat mencapai hampir nol polusi plastik pada tahun 2040.

Salah satu strateginya adalah dengan memperluas penelitian dan pengembangan sehingga inovasi dapat diterapkan pada pengolahan sampah plastik di tanah air.

Badan Tenaga Atom Nasional (BATAN) menggunakan teknologi nuklir untuk memecahkan masalah dengan mengolah limbah untuk menghasilkan produk yang berharga dan mendeteksi limbah mikroplastik di lautan.

READ  Reserve Bank of India untuk bank

Presiden Bataan Anhar Reza Antarikswan mengatakan, pihaknya telah melakukan kegiatan penelitian dan pengembangan pengelolaan sampah plastik dengan memanfaatkan iptek nuklir.

Selanjutnya, upaya badan tersebut didukung oleh Badan Energi Atom Internasional (IAEA) melalui proyek yang disebut Program Teknologi Pengendalian Polusi Plastik Nuklir (NUTEC Plastics).

Ia mengatakan, IAEA telah meminta Indonesia untuk menjadi lead country dalam tiga fase implementasi Program Plastik NUTEC.

Dijelaskannya, program tersebut antara lain menggalakkan penanganan sampah plastik di sektor hilir, membangun pilot plant, dan menggunakan teknologi iradiasi untuk mengolah sampah.

Antarikswan mengatakan Bataan sedang mencoba menggunakan iradiasi untuk mengubah limbah menjadi komposit kayu-plastik (WPC) melalui penggunaan teknologi nuklir. Ditambahkannya, pihaknya juga menganalisis pergerakan sampah mikroplastik yang bertebaran di pantai atau laut dengan menggunakan beberapa radio isotop sebagai pelacak.

Berita terkait: Pengelolaan sampah plastik memimpin pengembangan ekonomi sirkular: pemerintah

Menurut Koordinator Proses Radiasi di Pusat Aplikasi Isotop dan Radiasi di Bataan, Teta Pospitasari, pengelolaan sampah plastik melalui teknologi nuklir melibatkan penggunaan radiasi pengion yang berasal dari sinar gamma dan mesin berkas elektron.

“Oleh karena itu, kami dapat memproduksi material fungsional baru yang memiliki nilai tambah. Saat ini, kegiatan tersebut dilakukan melalui proyek kerjasama teknis regional yang diluncurkan oleh Badan Tenaga Atom Internasional bernama Project RAS1024,” lapornya.

“Bahan fungsional baru” yang dia maksud adalah WPC, bahan berbasis limbah plastik dan biomassa yang dapat menggantikan kayu yang digunakan dalam produk rumah tangga indoor dan outdoor.

Meski terlihat seperti kayu, WPC memiliki kelebihan tertentu seperti tahan terhadap air dan rayap, ujarnya.

Selain itu, pengolahan limbah plastik – yang meliputi polietilen dan polipropilen, yang banyak digunakan dalam kemasan sekali pakai – untuk membuat produk komposit akan memperpanjang umur plastik, dan dengan demikian dapat mengurangi jumlah kontaminan potensial.

READ  Pelajari masakan Indo-Belanda dengan Chef Geoff Kasbry

Dijelaskannya, pembuatan material komposit membutuhkan matcher untuk menggabungkan komponen plastik dan biomassa dan membuat campuran lebih homogen.

Teknologi radiasi dapat diterapkan untuk menghasilkan kompatibilitas melalui teknik kopolimerisasi cangkok dan untuk menghasilkan nanoselulosa dari biomassa limbah melalui teknik dekomposisi radioaktif, kata Pospetasari.

Dia mengatakan teknologi itu juga dapat meningkatkan kekuatan mekanik kendaraan melalui teknik penyilangan radiasi.

Dia mengatakan, pengembangan prototipe produk diharapkan selesai saat proyek RAS1024 selesai. Ia menambahkan bahwa proyek tersebut akan selesai pada akhir 2024, jika situasinya cepat kembali kondusif di tengah pandemi.

Berita terkait: Sampah plastik booming di tengah euforia kedai kopi

Sementara itu, sampah mikroplastik dapat dilacak ke pantai atau laut dengan menentukan endapannya di sedimen menggunakan metode isotop alami penanggalan timbal-210.

Ia menjelaskan, metode ini dapat membantu menentukan berapa lama plastik atau mikroplastik tersebut terendapkan di lapisan sedimen.

Dengan metode ini, usia sedimen sedini 150 tahun dapat ditentukan dengan menggunakan ilmu kebumian dan instrumen Fourier-Transform Spectroscopy (FTIR).

Selanjutnya, jenis mikroplastik yang terendapkan pada sedimen juga dapat ditentukan.

Metode lain, jelasnya, melibatkan penggunaan alat penelusuran isotop untuk mempelajari efek mikroplastik pada organisme laut yang terkontaminasi limbah, yang telah dikembangkan di laboratorium Badan Energi Atom Internasional di Monako.

Kegiatan pemantauan mikroplastik akan dimulai pada tahun 2022 di bawah Proyek RAS2021001.

Selanjutnya, di bawah program NUTEC Plastics, badan tersebut telah melibatkan BATAN untuk mengembangkan produk-produk inovatif menggunakan plastik daur ulang. Kegiatan ini diharapkan dapat menjadi model untuk implementasi lebih lanjut oleh negara-negara lain.

Dia mengatakan IAEA telah memberikan dukungan yang signifikan untuk program tersebut dengan meningkatkan peningkatan kapasitas sumber daya manusia dan infrastruktur melalui RAS1024, RAS2021001 dan Proyek Kerjasama Teknis serta Proyek Penelitian Koordinasi.

READ  Coronavirus terbaru: Infeksi baru melonjak di Indonesia saat Thailand, Malaysia, dan Australia ditutup

Program Plastik NUTEC akan selesai pada tahun 2025 dan dapat diperpanjang setelah evaluasi.

Pemanfaatan teknologi nuklir dalam rangka program bertujuan untuk berkontribusi dalam penyelesaian masalah sampah plastik di sektor hulu dengan mendaur ulang sampah plastik untuk menghasilkan produk yang fungsional selain masalah mikroplastik di sektor hilir dengan memantau mikroplastik menggunakan teknik radioisotop. di laut.

Dengan demikian, diharapkan program ini dapat membantu bangsa dalam pengelolaan sampah yang lebih baik di masa depan, sehingga mengurangi dampak buruk pencemaran lingkungan.

Berita terkait: Menkeu tegaskan komitmen Indonesia atasi sampah plastik

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *