Sistem Pemantauan Dampak Asteroid Generasi Berikutnya NASA Baru Saja Diluncurkan

Ketika datang ke penghindaran asteroidTerkena kiamat, kita akan mengambil semua bantuan yang bisa kita dapatkan, dan Sistem Pemantauan Dampak Asteroid Generasi Selanjutnya NASA, yang baru saja diaktifkan, telah membuat kita tidur sedikit lebih nyenyak di tempat tidur kita.

Sistem baru, yang disebut Sentry-II, dapat mengambil data yang dikumpulkan dari teleskop dan menentukan jalur asteroid selama abad berikutnya. Sistem yang diperbarui sangat baik dalam memprediksi kasus khusus dan tidak biasa yang tidak tercakup oleh sistem Sentry asli yang berhasil.

Dengan kata lain, jika dampak asteroid mungkin terjadi, kita bisa mendapatkan sedikit peringatan sebelumnya – atau setidaknya, itulah teorinya. Meskipun selalu ada ketidakpastian dalam prediksi, penyiapan lansiran lanjutan kami sekarang lebih kompleks dari sebelumnya.

“Rilis pertama Sentry adalah sistem berkapasitas sangat tinggi yang telah beroperasi selama hampir 20 tahun,” kata insinyur otomasi Javier Roa Vicens, sekarang dengan Starlink dari SpaceX, yang memimpin pengembangan Sentry-II di Jet Propulsion Laboratory (JPL) NASA.

“Itu didasarkan pada beberapa matematika yang sangat cerdas. Dalam waktu kurang dari satu jam, Anda dapat dengan andal mendapatkan kemungkinan tumbukan asteroid yang baru ditemukan dalam 100 tahun ke depan – suatu prestasi yang luar biasa.”

Ketika asteroid dekat Bumi (NEA) baru ditemukan, para astronom bekerja untuk mengetahui kemungkinan orbitnya mengelilingi matahari, berdasarkan lokasi dan kecepatannya, serta efek gravitasi benda-benda lain di tata surya. Orbit ini dihitung dengan cerdik dan umumnya dapat diandalkan, tetapi tidak dapat mencakup setiap dampak kecil.

Salah satu contohnya disebut Efek Yarkovsky: kekuatan kecil, tetapi mampu membuat perbedaan yang cukup besar dari waktu ke waktu.

READ  Astronot Cedar Falls berbicara tentang persiapan untuk mengunjungi Mars

Ketika kasus khusus ini muncul – seperti halnya asteroid Apophis dan Bennu – banyak perhitungan manual tambahan yang memakan waktu diperlukan untuk membuat prediksi. Sentry II sekarang memasukkan detail penting ini ke dalam akunnya.

Perbedaan lainnya adalah bagaimana kedua program menentukan kemungkinan planet kita ditemui secara kebetulan. Menyeberang jalan adalah satu hal – menyeberang jalan saat kita berada di jalan adalah hal lain.

Sedangkan Sentry asli akan melihat titik-titik yang berjarak sama di sepanjang wilayah ketidakpastian dan kemudian menganalisis setiap titik secara lebih mendalam berdasarkan asumsi jalur tertentu, Sentry-II menggunakan ribuan titik acak di sepanjang wilayah ketidakpastian, tanpa asumsi tentang mana yang lebih mungkin. untuk Dia dipukuli lebih dari siapa pun.

Meskipun astrofisika cukup kompleks, itu pada dasarnya berarti bahwa Sentry-II memiliki bias yang lebih sedikit tentang titik-titik di orbit yang mungkin dilalui asteroid – dan kemungkinan telah memburu skenario kasus ekstrem yang mungkin terlewatkan oleh Sentry. Para peneliti menyamakannya dengan menemukan jarum di tumpukan jerami, dan Sentry-II dapat mengecilkan ukuran tumpukan jerami.

“Dalam hal jumlah, kasus khusus yang kami temukan adalah bagian yang sangat kecil dari semua NEA yang kami hitung kemungkinan dampaknya,” Roa Vicens.

“Tetapi kami akan menemukan lebih banyak kasus khusus ini ketika misi survei NEO yang direncanakan oleh NASA dan Observatorium Vera C Rubin di Chili online, jadi kami perlu bersiap.”

Bahkan tanpa peralatan observasi ruang angkasa baru dan lebih kuat yang disebutkan Vicens, kami telah menemukan sekitar 3.000 NEA setiap tahun, dengan total hingga 28.000. Itu banyak asteroid yang harus dicoba untuk dilacak.

Perbaikan lain dalam sistem baru ini adalah cara yang lebih baik untuk melacak asteroid yang melintas dekat dengan Bumi. Tarikan gravitasi planet kita dapat menyebabkan banyak ketidakpastian mengenai jalur asteroid, tetapi yang terbaik adalah mempersiapkan Sentry-II untuk memperhitungkan gravitasi itu.

READ  Direktur CDC mengatakan bahwa tanggal akhir pandemi Covid tergantung pada perilaku manusia

Apa yang akan terjadi jika kita berada di jalur tabrakan dengan asteroid adalah cerita lain — yang mungkin melibatkan asteroid membelokkan atau meledakkannya menjadi potongan-potongan kecil — tetapi dengan Sentry-II di depan mata, kita harus tahu apakah NEA bisa menabrak Bumi, bahkan jika peluangnya rendah. Seperti beberapa peluang dalam 10 juta.

“Sentry-II adalah kemajuan besar dalam menemukan probabilitas dampak kecil untuk berbagai skenario,” Ilmuwan penelitian dan ahli astrodinamika Steve Chesley mengatakan: dari JPL.

“Ketika konsekuensi dari tabrakan asteroid di masa depan sangat signifikan, akan berguna untuk menemukan risiko terkecil yang tersembunyi dalam data.”

Sebuah studi yang menunjukkan kemampuan Sentry-II telah diterbitkan di Jurnal Astronomi. Anda juga dapat melihat data yang dikumpulkan oleh Sentry dan Sentry-II Di Sini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *