Singapura mengizinkan perjalanan bebas karantina ke 11 negara; India tidak termasuk untuk saat ini | Berita Dunia

Singapura akan membuka kembali perbatasannya untuk pengunjung yang divaksinasi dari 11 negara mulai 19 Oktober. Wisatawan harus divaksinasi dengan vaksin yang disetujui Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), demikian pedoman mereka.

Program VTL pemerintah Singapura mencakup tujuh negara Eropa – Denmark, Prancis, Italia, Belanda, Spanyol dan Inggris, Jerman – serta Amerika Serikat dan Kanada. Satu-satunya negara Asia dalam daftar adalah Brunei. China, India dan Indonesia belum diperhitungkan. Selain itu, pelancong dari Korea Selatan yang divaksinasi juga akan diizinkan masuk ke negara itu mulai 15 November, lapor ANI.

Untuk menggunakan program VTL, pelancong harus terbang ke Singapura dengan penerbangan VTL yang dioperasikan oleh Singapore Airlines atau Lufthansa. Pemerintah akan menambahkan lebih banyak maskapai penerbangan ke daftar dari waktu ke waktu. Singapore Airlines memperluas layanan penerbangan VTL ke 14 kota, dengan item tambahan akan diumumkan untuk layanan khusus dalam beberapa minggu mendatang, kata maskapai itu dalam sebuah pernyataan.

Baca juga: Singapura akan dibuka kembalimeskipun ada pembatasan perjalanan Covid-19 baru

Wisatawan juga harus membawa bukti vaksinasi dan menjalani tes RT-PCR selambat-lambatnya 48 jam sebelum keberangkatan dan setibanya di Bandara Changi di Singapura. Sebelumnya, wisatawan harus mengikuti empat tes tersebut untuk bisa masuk.

Pengumuman itu muncul beberapa hari setelah Perdana Menteri Singapura Lee Hsien Loong mendesak mereka untuk hidup dengan Covid-19 tanpa dilumpuhkan oleh rasa takut. Dalam pidato yang disiarkan televisi pada hari Sabtu, Loong mengatakan varian Delta menunjukkan bahwa Covid-19 tidak akan kemana-mana. Namun, dengan vaksinasi, jarak sosial, dan pemantauan yang cermat, dimungkinkan untuk hidup dengan “normal baru”. “Kami akan membutuhkan setidaknya tiga bulan dan mungkin bahkan enam bulan untuk sampai ke sana,” dia memperingatkan.

READ  Bisakah Vaksin COVID-19 Memberi Anda Kekuatan "Magnetik"? Inilah kebenarannya

Loong membenarkan langkah untuk melanjutkan konektivitas dengan negara-negara yang melaporkan jumlah kasus Covid-19 yang stabil, bersikeras bahwa langkah itu akan “membuat kita tetap terhubung dengan rantai pasokan global dan membantu mempertahankan status hub Singapura”.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *