Sihayo menemukan emas dalam grade bonanza di Indonesia

Penjelajah Indonesia, emas sihayo ada di brosur dari pengeboran eksplorasi regional di deposit emas dan perak epitermal Sihorbo South di pulau Sumatera Utara. Hasil dari tiga lubang pertama yang dibor dalam prospek telah mengembalikan nilai emas dan perak kualitas terbaik termasuk pukulan satu meter yang lezat dari 198 gram emas per ton dari 89 meter.

Lubang bor yang sama juga mengembalikan bagian lebar 14,8 meter dengan kadar 0,91 g / t emas dan 21,6 g / t perak di atas 71,8 meter.

Pengujian lain yang diterima dari laboratorium hingga saat ini termasuk 2,4 meter dari 6,37 g / t emas dan 811 g / t perak yang mengejutkan dari hanya 25 meter, 2,8 meter dari 1,04 g / t emas dan 195,5 g / t perak dari 96,3 meter di sepertiga lubang.

Sampai saat ini, Sihayo telah mengebor total 12 lubang dengan total 1.337 meter di Sihorbo Selatan dalam kampanye yang sedang berlangsung. Hasil dari sembilan lubang yang tersisa sedang menunggu.

Sihayo bertujuan untuk membawa proyek emas “Pemula” eponimnya ke dalam produksi, yang telah menetapkan basis sumber daya yang mengesankan sebesar 1,5 juta ons dari deposit utama Sihayo-1 dan deposit Sambungan di dekatnya.

Perusahaan telah memulai dorongan eksplorasi regional untuk memperluas basis sumber dayanya dengan pengeboran berkelanjutan di Sihorbo South dan prospek urat epitermal Pentapan di dekatnya – keduanya terletak di daerah Hutabargot Julu, sekitar tujuh kilometer selatan sumber daya yang ada.

Sihayo percaya bahwa Sihorbo Selatan yang belum dieksplorasi memiliki potensi mineralisasi emas dan perak bermutu tinggi di bawah dan di sepanjang prospek penambangan skala kecil.

Dikatakan bahwa serangan dengan panjang setidaknya 400 m telah diidentifikasi di Sihorbo Selatan.

READ  Tiga untuk Satu Dolar, VAR Pernah Hadir di Tottenham Brighton

Pengeboran terbatas Sihayo sebelumnya pada prospek menghasilkan beberapa pemogokan emas bermutu tinggi termasuk 3,7 meter dengan kadar 15,45 g / t emas di atas 55,4 meter dan 7,55 meter dengan kadar 6,02 g / t emas di atas 56,45 meter Pengambilan sampel sebelumnya oleh perusahaan juga mengembalikan beberapa hasil yang mencolok, nilai naik menjadi 61 g / t emas dan 3.720 g / t perak yang mengesankan.

Di Penatapan, 11 lubang baru-baru ini diselesaikan dengan hasil yang diterima dari laboratorium hingga saat ini yang mengembalikan 10,2 meter emas 2,5 g / t di atas 153 meter dan 9,2 meter dari 1,8 g / t emas di atas 88 meter. Tiga lubang yang tersisa akan segera dianalisis.

emas sihayo CEO, Colin Moorhead ditelepon:“Hasil pengujian dari Penatapan dan Sihorbo Selatan mulai mengalir, dengan hasil yang diharapkan untuk sebagian besar lubang dalam beberapa minggu mendatang. Sebuah bor melanjutkan pengeboran lanjutannya di Sihorbo South, yang mulai mengkristal sebagai kemungkinan struktur urat epitermal kaya perak dengan kadar yang lebih tinggi dibandingkan dengan Penatapan, yang tampaknya merupakan beberapa zona stockwork termineralisasi dekat-permukaan. Kedua destinasi tersebut berada di kawasan Hutabargot Julu dalam jarak truk dari pabrik pengolahan Sihayo yang direncanakan sehingga berpotensi menghasilkan nilai tambah yang signifikan.”

Sementara itu, perusahaan juga mencari target uji bor tambahan di properti terpisah sekitar 30 km barat daya.

Eksplorasi sampel batuan chip di proyek Tambang Tinggi Sihayo telah mengidentifikasi peningkatan nilai emas dan tembaga dari berbagai sampel yang dikumpulkan di daerah sasaran.

Sihayo mengatakan 25 dari 33 sampel mengembalikan nilai emas lebih besar dari 1 g/t, dengan sembilan sampel berkisar antara 10,2 g/t hingga 102 g/t emas.

Proyek ini juga tampak menjanjikan untuk mineralisasi tembaga dengan 14 sampel dengan kadar tembaga lebih besar dari 0,1%, termasuk delapan sampel dengan kadar tembaga antara 0,3% dan 2,31%.

READ  "Mengapa semua orang sangat menyukai Berlin?" | gaya hidup

Pengambilan sampel juga menunjukkan kandungan perak hingga 725 g / t dan kandungan seng 4,82 persen.

Anehnya, Sihayo mengatakan pengambilan sampel sedimen sebelumnya di Tambang Tingii mengungkapkan anomali emas yang meluas. Diasumsikan bahwa proyek tersebut dapat memiliki sabuk mineral dengan panjang minimal 6 km dan lebar 2 km.

Area proyek adalah rumah bagi tambang emas dan tembaga bersejarah yang menghasilkan sekitar 100.000 ton bijih dengan 6,2 g/t emas dan 0,24 persen tembaga yang mengesankan pada tahun 1930-an.

Sihayo percaya bahwa keberadaan tambang rakyat besar di Proyek, ditambah dengan anomali emas dan tembaga yang diidentifikasi melalui pengambilan sampel, merupakan kondisi yang baik untuk penemuan deposit tembaga dan emas yang signifikan di daerah Tambang Tinggi.

Pengambilan sampel lebih lanjut sedang berlangsung di dan sekitar Tambang Tinggi.

Sihayo sudah mengklaim sumber daya emas yang serius sebesar 1,5 juta ons pada proyeknya dengan nama yang sama. Jika upaya eksplorasi regional Perusahaan yang sedang berlangsung diikuti, perusahaan Indonesia-nya dapat memiliki lebih banyak cadangan mineral yang masih harus digali.

Apakah perusahaan Anda yang terdaftar di ASX melakukan sesuatu yang menarik? Kontak: [email protected]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *