Shah Mahmood Qureshi | “Sangat disesalkan bahwa Gedung Putih tetap acuh tak acuh terhadap Pakistan”: Shah Mahmood Qureshi menjadi utusan ke AS

Shah Mahmood Qureshi

Sorotan utama

  • Sangat disayangkan Gedung Putih tetap acuh tak acuh terhadap pemimpin Pakistan, kata Shah Mahmood Qureshi
  • Ini menempatkan upaya diplomatik Pakistan dalam posisi yang buruk, tambahnya
  • Saya tidak dapat memprediksi kapan Presiden Biden Imran Khan akan menelepon, kata sekretaris pers Gedung Putih Jen Psaki pada bulan September

New Delhi: Kesal karena Perdana Menteri Pakistan Imran Khan tidak menerima telepon dari Presiden AS Joe Biden, Menteri Luar Negeri Shah Mahmood Qureshi mengatakan dalam sebuah surat kepada duta besar negaranya di Washington bahwa kedutaan telah gagal membangun “kontak yang berarti” antara kedua negara.

Dalam surat 27 September 2021, Qureshi mengatakan Washington acuh tak acuh terhadap Islamabad meskipun Pakistan memainkan peran kunci di Afghanistan.

Qureshi juga menginstruksikan Duta Besar Pakistan, Asad Majeed Khan, untuk memastikan bahwa “langkah-langkah diplomatik yang memadai diambil untuk memastikan relevansi strategis Pakistan di semua forum diplomatik”.

‘Timbal balik yang berarti tidak dapat dikenali’

“Departemen Luar Negeri Pakistan prihatin dengan ketidakmampuan kedutaan Pakistan di Washington untuk menciptakan lingkungan untuk memfasilitasi komunikasi diplomatik antara kantor Perdana Menteri Pakistan dan Presiden Amerika Serikat,” bunyi surat itu.

Qureshi mengatakan kantor perdana menteri dengan tegas pada fakta bahwa, meskipun Pakistan telah melakukan upaya terbaik untuk membangun jalur komunikasi yang sehat antara Gedung Putih, ia tidak dapat melihat adanya timbal balik yang berarti.

“Menunjukkan upaya diplomatik Pakistan secara buruk”

Dia menulis bahwa ini menggambarkan upaya diplomatik Pakistan dalam cahaya yang buruk, yang sayangnya bergantung pada pemahaman yang belum matang dari staf Gedung Putih yang menasihati presiden AS.

“Oleh karena itu, Anda diharapkan untuk mengambil langkah-langkah yang wajar untuk memastikan bahwa langkah-langkah diplomatik yang cukup diambil untuk memastikan relevansi strategis Pakistan di semua forum diplomatik,” kata Menlu.

READ  Pemerintah menunjuk ke Inggris Raya dan Rusia dan memperingatkan: Jangan waspada | Berita India

Perkembangan ini terjadi seminggu setelah pengenalan dua puluh dua senator Republik “Afghanistan Anti-Terorisme, Pengawasan dan Akuntabilitas Undang-undang” Undang-undang di Senat AS untuk meminta laporan dari Menteri Luar Negeri Antony Blinken tentang penilaiannya tentang peran Pakistan dalam mendukung Taliban dari 2001-2020 dan dalam mendukung serangan Taliban yang menyebabkan penggulingan pemerintah Afghanistan yang didukung AS.

Sebagai tanggapan, Islamabad menggambarkan langkah itu sebagai “tidak dapat dibenarkan” dan kontraproduktif.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *