Sergio Busquets dinobatkan sebagai pemain terbaik di final Nations League

Kapten Barcelona Sergio Busquets dinobatkan sebagai Player of the Year di Final UEFA Nations League setelah final hari Minggu di Italia.

Gelandang itu adalah bagian dari kekalahan 2-1 Spanyol dari juara Prancis, tetapi ada beberapa penghiburan bagi pemain berusia 33 tahun yang pulang dengan trofi sebagai pemain terbaik.

Busquets bermain 90 menit di kedua pertandingan Spanyol melawan Italia dan Prancis, menghasilkan assist di final dan menyelesaikan kedua pertandingan dengan akurasi passing 94%.

Sang kapten tidak memiliki awal terbaik musim ini bersama Barcelona tetapi memberikan pengingat akan bakatnya selama jeda internasional dengan Spanyol.

Busquets membuat Mikel Oyarzabal menjadi gol pembuka di final melawan Prancis, sebelum tim Prancis membalas dengan dua gol dari Karim Benzema dan Kylian Mbappe untuk menang.

Pelatih Spanyol Luis Enrique berbicara tentang Busquets setelah pertandingan dan bangga melihatnya menerima penghargaan sebagai pemain terbaik di final.

“Jelas kami bangga dengan Bossi yang berhasil meraih gelar Player of the Tournament, meski kami sendiri tidak bisa meraih gelar tersebut,” ujarnya.

Kami telah bertahan melawan salah satu front terbesar, mungkin yang terbaik di dunia. Itu sulit tetapi kami melakukannya dengan sangat baik. Saya hanya berharap kami bisa memberi para penggemar, yang hebat, sesuatu untuk benar-benar dirayakan malam ini.”

Sementara itu, Busquets dibingungkan oleh aturan yang mengizinkan pemenang Mbappe untuk berdiri meski penyerang PSG itu dalam posisi offside.

“Wasit memberi tahu kami bahwa Eric Garcia ingin memainkan bola dan itu mematikan offside … tapi dia ingin memainkan bola karena bola akan sampai ke Mbappe yang offside! Itu tidak masuk akal!”

Busquets dan rekan setimnya di Spanyol Sergi Roberto, Gavi dan Eric Garcia sekarang akan kembali ke Barcelona untuk mulai mempersiapkan serangkaian pertandingan yang menegangkan dengan Valencia, Dynamo Kiev dan Real Madrid.

READ  Wanita India mendapatkan tes pertandingan lain, kali ini di Australia selama Tur September

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *