Semua yang perlu Anda ketahui

Meski banyak yang mengabaikan gejala Omicron sebagai pilek dan flu ringan, infeksi yang disebabkan oleh varian COVID tidak bisa dianggap enteng. Para ahli telah menunjukkan, ‘belum ada cukup data untuk menunjukkan dampak jangka panjang seperti apa yang dapat ditimbulkan Omicron terhadap kita’ dan karenanya, untuk saat ini, adalah bijaksana untuk memperhatikan tindakan kita sehingga kita tidak Kembangkan gejala yang tersisa setelah pemulihan.

Apa saja gejala pasca-pemulihan untuk Omicron?

Selain demam ringan, tenggorokan gatal dan hidung tersumbat, beberapa pasien yang telah terinfeksi Omicron mengeluh sakit punggung yang terus berlanjut bahkan setelah pemulihan.

Apa yang menyebabkan rasa sakit ini?

Menjelaskan alasan rasa sakit, Dr Harish Chafle, Konsultan Senior – Pulmonologi dan Perawatan Kritis di Rumah Sakit Global, Parel, Mumbai, menunjukkan awal bulan ini, mialgia (nyeri otot) cukup umum untuk infeksi virus. Dan, COVID tidak terkecuali.

“Tetapi kami melihat lebih banyak kasus sakit punggung dengan Omicron bahkan setelah pemulihan yang oleh pasien dicap sebagai kelemahan. Namun, karena data tentang Omicron terbatas dan pengurutan gen mahal, alasannya “sulit untuk dijelaskan.”

Bagaimana cara pulih dari rasa sakit?

Setelah pemulihan awal dari COVID, tidak disarankan untuk mengerahkan tubuh Anda terlalu banyak untuk mencegah mialgia pasca pemulihan. Beri diri Anda waktu untuk sembuh sepenuhnya. Istirahat dan lanjutkan hidrasi yang cukup.

Sindrom pasca-COVID adalah nyata dan penting bagi pasien untuk memperhatikan pemulihan tubuh.

Mengapa Omicron tidak bisa dianggap sebagai infeksi ringan?

Meskipun gejalanya mungkin ringan untuk Omicron, kemungkinan COVID yang lama tidak dapat dicoret. “Mungkin terlalu dini untuk mengetahui gejala berkepanjangan terkait Covid-19 untuk varian baru omicron,” kata Chafle.

READ  Jepang berencana membuang air radioaktif ke laut di pembangkit listrik tenaga nuklir Fukushima dalam dua tahun SEKARANG

“Bahkan dalam kasus ringan, setiap pasien Covid mungkin menderita gejala sisa jangka panjang. Pemahaman tentang durasi atau berapa lama kondisi ini berlangsung masih belum sepenuhnya jelas. Telah dijelaskan bahwa kondisi tersebut dapat bertahan tiga bulan, beberapa telah menggambarkannya. selama enam bulan dan berpotensi hingga sembilan bulan, “tambah ahli.

Berlangganan Buletin mint

* Masukkan email yang valid

* Terima kasih telah berlangganan buletin kami.

Jangan pernah melewatkan sebuah cerita! Tetap terhubung dan terinformasi dengan Mint. Unduh Aplikasi kami Sekarang !!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *