Sebuah langkah besar dalam kontribusi Inggris pada misi luar angkasa untuk mempelajari angin matahari

Insinyur dari Pusat Penelitian Luar Angkasa universitas telah menyelesaikan model struktural dan termal teleskop sinar-X terbaru di Inggris, Soft X-ray Imager (SXI), untuk ruang angkasa di atas SMILE (Solar Wind Magnetic Atmosphere Correlation Explorer). Diluncurkan pada akhir 2024. Model, yang sekarang telah diserahkan ke Airbus di Spanyol untuk integrasi dan pengujian dalam sistem satelit prototipe, bukanlah model terbang yang disebut – tetapi akan membantu para insinyur memahami persyaratan utama untuk desain akhir.

Pakar akan menunjukkan prototipe getaran besar, guncangan dan kekuatan akselerasi yang dialami selama peluncuran pesawat ruang angkasa, serta suhu ekstrem di mana ia harus beroperasi di ruang di bawah -150 derajat Celcius. University of Leicester memimpin Konsorsium SXI bekerja sama dengan UCL Mullard Space Science Laboratory (UCL MSSL), Universitas Terbuka, dan Mitra Eropa.

“Ini pertama kalinya saya beralih dari desain konseptual dalam model komputer ke objek nyata dari logam. Saya tidak perlu khawatir. Ini adalah bukti keterampilan tim teknik dan manufaktur kami bahwa apa yang merupakan bagian yang kompleks kit bekerja seperti yang diharapkan.” UCL MSSL bertanggung jawab untuk membangun elektronik yang memberi daya pada detektor SXI dan mengambil sinyal yang menghasilkan gambar sinar-X dari ruang di sekitar Bumi.

“Pengujian STM selalu sedikit menegangkan, terutama ketika Anda menonton video seberapa banyak instrumen bergetar selama pengujian! Dr Stephen Simpay, peneliti utama (PI) untuk perangkat SXI, yang berbasis di University of Leicester mengatakan:

SMILE adalah proyek bersama pertama antara European Space Agency (ESA) dan Chinese Academy of Sciences (CAS) dari desain konseptual hingga operasi, dan akan mempelajari aliran partikel bermuatan yang dipancarkan oleh matahari kita secara terus-menerus. Badan Antariksa Inggris telah berkomitmen £10,5 juta untuk mendanai peran kepemimpinan Inggris di SMILE, termasuk instrumen SXI. Teleskop sinar-X kompak adalah satu-satunya instrumen Eropa yang direncanakan untuk misi tersebut.

READ  Asteroid besar 2021 EQ3 telah melewati Bumi dengan aman

Arus partikel berenergi tinggi yang sangat bervariasi, yang disebut angin matahari, mempengaruhi medan magnet bumi. Pada saat intensitas tinggi, arus ini dapat menimbulkan bahaya bagi pesawat ruang angkasa atau bahkan, dalam kasus yang jarang terjadi, sistem kelistrikan berbasis darat. Profesor Graziella Branduardi-Raymont dari UCL MSSL, peneliti utama misi Eropa, mengatakan: “Salah satu aspek yang paling menarik dari SMILE SXI adalah fakta bahwa kami menggunakan teknologi yang diterapkan sejauh ini untuk melihat ke luar sumber sinar-X di alam semesta yang jauh untuk mempelajari bagaimana Bumi kita merespon pengaruh aktivitas Matahari.”.

Sorotan berita luar angkasa

  • Judul: Sebuah langkah maju yang besar dalam kontribusi Inggris pada misi luar angkasa untuk mempelajari angin matahari
  • Periksa semua berita dan artikel dari berita luar angkasa Pembaruan informasi.
Penafian: Jika Anda perlu memperbarui/memodifikasi artikel ini, kunjungi Pusat Bantuan kami. Untuk update terbaru, ikuti kami di NSNSNSGNSNS Berita

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *