Seberapa besar data membantu mengubah sistem transportasi umum – Opini

Valerie Julliand, Bunki Sumadi dan Petrarcha Kartji

Jakarta
Kamis 19 Agustus 2021

2021-08-19
01:28

526e0a36a436d7a70544fc9c3eb938c0
2
Pendapat
transportasi, ketertiban, COVID-19, pemulihan, bappenas, PBB, penelitian, mobilitas, KAI
Gratis

Keterjangkauan transportasi umum di Indonesia menjadikannya pilihan pertama bagi jutaan warga. Namun bagi sebagian penumpang, seperti wanita, lansia dan penyandang disabilitas, perjalanan tidak selalu mulus. Misalnya, kurangnya jalur pejalan kaki yang bebas hambatan dan infrastruktur ramah usia lainnya sering membuat sulit untuk bernavigasi antara ruang tunggu dan titik keberangkatan untuk pelancong lanjut usia.

Memahami beragam kebutuhan penumpang Indonesia sangat penting untuk mengoperasikan sistem transportasi yang komprehensif. Namun hingga saat ini, memperoleh wawasan mendalam tentang pengalaman penumpang melibatkan biaya waktu dan sumber daya yang sangat besar. Hal ini terutama terjadi di wilayah geografis yang kompleks seperti Indonesia, negara kepulauan dengan lebih dari 17.000 pulau yang mencakup tiga zona waktu.

Saat ini, teknologi seperti kartu pintar dan tiket online menyediakan sarana yang efektif untuk mengumpulkan data besar tentang pola dan perilaku perjalanan penumpang di transportasi umum. Mengkategorikan data itu—memfilternya berdasarkan kategori yang dapat mencerminkan pengalaman berdasarkan jenis kelamin, usia, etnis, atau kelompok terpinggirkan, antara lain—dapat memberikan pendekatan transfer yang lebih berfokus pada orang. Membuat transportasi lebih inklusif baik untuk bisnis, tetapi juga mempercepat kemajuan menuju Tujuan Pembangunan Berkelanjutan.

“Selain harus meraup untung, Badan Usaha Milik Negara (BUMN) juga harus menjadi agen pembangunan,” kata Eric Thohir, Menteri Badan Usaha Milik Negara Indonesia, dalam pidato utamanya pada UN Global Compact Leaders Summit tahun ini pada Juni. . “Misinya secara khusus melayani masyarakat Indonesia dan melindungi kesejahteraan mereka.”

READ  Transmisi online - Gunung berapi Indonesia Sinabung memuntahkan awan abu sejauh 5 km ke udara

Kolaborasi penelitian terbaru dalam analisis data antara United Nations Global Pulse Office di Jakarta (Pulse Lab Jakarta), Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (Bappenas) dan PT Kereta Api Indonesia (KAI), perusahaan kereta api nasional Indonesia, adalah bagian dari misi ini. Kolaborasi tersebut berupaya menggunakan data besar untuk lebih memahami perilaku dan kebutuhan basis pelanggan PT KAI, terutama kebutuhan populasi berisiko yang menggunakan perkeretaapiannya.

Skala dan jangkauan PT KAI – yang telah melayani masyarakat Indonesia sejak tahun 1945 dan beroperasi di seluruh Jawa dan Sumatera – berarti bahwa meningkatkan penawaran layanannya tidak hanya meningkatkan kesejahteraan sosial tetapi juga membantu menumbuhkan ekonomi di beberapa wilayah terpadat di Indonesia. .

Pandemi telah mempengaruhi mobilitas manusia di seluruh kepulauan negara itu, terutama mengingat perluasan pembatasan pergerakan terkait COVID-19 baru-baru ini di beberapa negara. Layanan transportasi yang lebih aman, efisien, dan inklusif dapat memainkan peran penting dalam kemampuan penduduk untuk kembali bekerja setelah pandemi. Tetapi membuat transportasi lebih komprehensif di Indonesia, negara berpenduduk terbesar keempat di dunia, adalah tugas logistik yang kompleks.

Hampir 50 persen penduduk Indonesia adalah perempuan, lebih dari 16 juta warga berusia di atas 64 tahun, dan lebih dari 20 juta penyandang disabilitas. Pemulihan dari dampak sosial dan ekonomi dari pandemi membutuhkan peningkatan akses ke peluang ekonomi untuk semua.

Melalui penelitian kolaboratif kami yang menganalisis data besar yang diperoleh dari pengguna layanan PT KAI pada tahun 2019, kami menemukan bahwa setengah dari semua penumpang tahun itu adalah wanita, sebagian besar di antaranya bepergian di malam hari. Apalagi, meski lebih dari 1,5 juta perjalanan dilakukan oleh penumpang berusia di atas 60 tahun pada 2019, data menunjukkan hanya 4 persen lansia yang menggunakan subsidi perjalanan pemerintah. Sejak saat itu PT KAI dan pemerintah terus berupaya meningkatkan kesadaran masyarakat akan subsidi ini, serta menyederhanakan proses bagi para pelancong yang ingin memanfaatkannya.

READ  Mendorong pembayaran digital untuk mendukung pemulihan ekonomi Indonesia

Penelitian kami menunjukkan bahwa baik wanita maupun lansia menghadapi tantangan khusus selama transit dan membutuhkan bantuan serta infrastruktur yang mendukung untuk meningkatkan kenyamanan dan keamanan mereka. Pulse Lab dan UN Women sebelum 2019 Setelah penelitian sosial yang gelapMs., yang berusaha memahami bagaimana perempuan di Indonesia menavigasi angkutan umum, mencatat bahwa persepsi perempuan tentang keselamatan adalah hal yang kompleks – ditemukan pada spektrum daripada pembagian aman atau tidak aman. Namun, penelitian After Dark menunjukkan bahwa kualitas infrastruktur publik, efisiensi layanan transportasi, dan rasa keakraban wanita dengan lingkungannya merupakan faktor yang diperhitungkan dalam pengalaman wanita bepergian di malam hari.

Kami senang bahwa rekomendasi dari penelitian After Dark diterima baik oleh pemerintah kota maupun layanan transportasi. Wawasan dari penelitian ini membantu Perkeretaapian Nasional Indonesia untuk mengidentifikasi pengungkit potensial untuk meningkatkan pelayanan untuk meningkatkan jumlah penumpang di semua penumpangnya. Ini melibatkan penggabungan wawasan data untuk mengidentifikasi dan meningkatkan rute dengan penumpang yang lebih rendah, terutama untuk pengendara bersubsidi yang mungkin lebih menyukai kondisi yang tidak terlalu ramai dan padat.

Data rahasia tersebut sudah mulai memberikan manfaat bagi PT KAI dan Indonesia. Tapi kami tahu masih banyak yang harus dilakukan. Satu bidang di mana kita sangat kekurangan data yang baik berkaitan dengan penyandang disabilitas. PT KAI berkomitmen untuk memenuhi kebutuhan unik penyandang disabilitas dan secara lebih sistematis mencari titik data yang tepat tentang penggunaan layanannya di antara penumpang dalam kelompok ini untuk lebih memahami kebutuhan tersebut.

Melayani penumpang yang rentan bukan hanya kebutuhan bisnis, tetapi juga menghasilkan berbagai hasil positif yang terkait dengan Tujuan Pembangunan Berkelanjutan Perserikatan Bangsa-Bangsa.

READ  Gempa berkekuatan 6,1 melanda Indonesia, tidak ada korban, operasi penyelamatan sedang berlangsung

Angkutan umum yang lebih menarik berarti lebih sedikit orang yang menggunakan mobil pribadi, misalnya. Ini, pada gilirannya, mengurangi kerugian ekonomi dari kemacetan dan polusi, yang mengarah pada kesehatan masyarakat yang lebih baik. Sementara itu, akses yang lebih baik ke transportasi yang aman dan efisien membantu populasi rentan menjalani kehidupan yang lebih mandiri dan membangun tenaga kerja yang lebih mobile.

Ini tidak pernah lebih mendesak. Seiring dengan upaya Indonesia untuk pulih dari dampak pandemi COVID-19 yang belum pernah terjadi sebelumnya, kolaborasi Pulse Lab Jakarta dengan Bappenas dan PT KAI adalah contoh bagaimana sektor publik dan swasta menggunakan data terpilah untuk membangun sistem yang lebih inklusif, berkelanjutan, dan berpusat pada masyarakat. ekonomi.

***

Valerie Juliand adalah Resident Coordinator PBB di Indonesia. Bunki Sumadi adalah Deputi Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional Bidang Kependudukan dan Tenaga Kerja. Petrarca Karetji adalah Presiden UN Global Pulse Jakarta.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *