Sebastian Kurz dari Austria mengundurkan diri sebagai Kanselir di tengah klaim transplantasi

Sebastian Kurz telah membantah melakukan kesalahan dan mengulangi bahwa tuduhan terhadapnya adalah “salah”.

Wina, Austria:

Sebastian Kurz dari Austria mengumumkan pengunduran dirinya sebagai Kanselir pada hari Sabtu setelah ditekan untuk mengundurkan diri setelah terlibat dalam skandal korupsi.

Pengumumannya dalam siaran pers televisi memahkotai kebangkitan politik yang spektakuler dan kanselir empat tahun yang bergejolak di mana pemerintahannya pernah runtuh.

Kurz – yang menjadi pemimpin termuda yang terpilih secara demokratis di dunia pada 2017 – mengatakan dia ingin “menciptakan ruang untuk mencegah kekacauan”.

“Kami membutuhkan stabilitas,” kata konservatif berusia 35 tahun, menambahkan bahwa “tidak bertanggung jawab” membiarkan Austria “tergelincir ke dalam kekacauan atau stagnasi selama berbulan-bulan” sementara hampir sembilan juta negara anggota Uni Eropa memerangi pandemi.

Tekanan terhadap Kurz untuk mengundurkan diri, termasuk dari mitra koalisi juniornya sendiri, Partai Hijau, dimulai setelah kantor kejaksaan menggeledah beberapa tempat yang berhubungan dengan Partai Rakyat (ÖVP) pada hari Rabu.

Mereka mengumumkan bahwa Kurz dan sembilan lainnya sedang diselidiki atas tuduhan bahwa dana pemerintah digunakan untuk transaksi korupsi antara 2016 dan 2018 untuk memastikan liputan media yang positif.

Kurz telah membantah melakukan kesalahan dan mengulangi pada hari Sabtu bahwa tuduhan terhadapnya adalah “salah”.

“Aku akan bisa menyelesaikannya, aku yakin itu,” katanya tenang.

– ‘Langkah penting’

Kurz mengatakan bahwa dia akan mengusulkan Menteri Luar Negeri Alexander Schallenberg sebagai Kanselir baru, sementara dia akan tetap menjadi bos VP dan anggota parlemen.

Wakil Rektor dan Pemimpin Hijau Werner Kogler mengatakan dia akan bertemu Schallenberg pada hari Minggu untuk membahas bagaimana koalisi harus terus memerintah, dan menyebut pengunduran diri Kurz sebagai “langkah yang benar dan penting”.

READ  Ahli bedah AS muncul di gugatan Zoom dari ruang operasi

Kogler telah meminta VP pada hari Jumat untuk menunjuk rektor lain dengan alasan bahwa Kurz “tidak lagi cocok untuk jabatan itu”.

Partai-partai oposisi, bagaimanapun, mengkritik fakta bahwa Partai Hijau terus bekerja dengan VP meskipun ada tuduhan korupsi.

Pemimpin SPD Pamela Rendi-Wagner mengatakan bahwa Kurz akan terus menarik tali “keluar dari bayang-bayang”.

Dengan pengunduran dirinya, Kurz menghindari mosi tidak percaya di parlemen, yang seharusnya dia kalahkan setelah giliran Partai Hijau melawannya.

Pada 2019, koalisinya dengan Partai Kebebasan sayap kanan (FPÖ) runtuh setelah sekutunya terlibat dalam skandal korupsi yang disebut “Ibizagate”.

Namun dalam pemilihan baru, VP von Kurz menang lagi.

“Orang dengan emosi dan kesalahan”

Menurut kantor kejaksaan, tuduhan inti dalam skandal terbaru adalah bahwa antara 2016 dan 2018 dana dari Kementerian Keuangan digunakan untuk membiayai “jajak pendapat yang dimanipulasi sebagian yang secara eksklusif melayani kepentingan partai politik.”

Ini sesuai dengan waktu ketika Kurz, yang sudah menjadi menteri pemerintah, mengambil alih kepemimpinan VP dan kemudian negara Alpen sebagai kepala koalisi dengan FPÖ.

Jaksa penuntut umum mengklaim bahwa sebagai imbalan atas publikasi survei ini, pembayaran dilakukan ke perusahaan media yang tidak disebutkan namanya – yang secara luas dipahami sebagai tabloid Austria.

Sementara Kurz membantah melakukan kesalahan, dia mengatakan bahwa beberapa pesan teks yang dia tulis yang bocor dari file investigasi ditulis “dalam keadaan panas”.

“Saya hanya orang dengan emosi dan kekurangan,” katanya.

Koalisi VP-Green menjabat – untuk pertama kalinya di tingkat nasional – pada Januari 2020 dan telah beberapa kali dibebani oleh konsekuensi skandal korupsi lainnya dan perbedaan isu-isu seperti kebijakan pengungsi.

Ribuan orang berdemonstrasi di depan markas VP di pusat kota Wina pada hari Kamis, menuntut agar Kurz mengundurkan diri dan melambaikan tanda-tanda yang bertuliskan “Melawan Korupsi” dan “Malu”.

READ  Kelompok kerja empat sisi di pelabuhan Chabahar bertemu tahun ini | Berita India Terbaru

(Kecuali untuk headline, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan akan diposting melalui feed sindikasi.)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *