Science Museum menawarkan pendidikan luar angkasa kepada kaum muda

01:15

Museum Sains dan Teknologi China telah bekerja sama dengan pakar luar angkasa untuk memicu minat siswa di perbatasan akhir dengan membuka pusat keahlian untuk berbagi pengetahuan tentang stasiun ruang angkasa Tiangong di negara itu.

Museum berharap dapat membantu kaum muda memahami cara kerja stasiun luar angkasa dan menumbuhkan minat yang lebih besar pada program luar angkasa berawak China. Acara pertama Experience Center pada hari Senin menarik para penggemar luar angkasa dari segala usia.

Siswa menghadiri acara untuk belajar tentang stasiun luar angkasa pertama China di Museum Sains dan Teknologi China, 6 September 2021. / CGTN

Siswa menghadiri acara untuk belajar tentang stasiun luar angkasa pertama China di Museum Sains dan Teknologi China, 6 September 2021. / CGTN

Untuk memuaskan rasa ingin tahu para siswa, museum ini memamerkan replika unit dasar Stasiun Luar Angkasa Tiangong.

“Saya mengetahui bahwa unit dasar di Tiangong sebenarnya terdiri dari tiga bagian. Saya pikir itu hanya satu bagian,” kata Lang Xujun, seorang siswa berusia delapan tahun dari Sekolah Yuxin di Beijing.

Yang Liuyi, astronot pertama China, diundang bersama dengan pakar luar angkasa lainnya untuk memberikan pidato dan menjawab pertanyaan siswa tentang berbagai topik. Seorang siswa bertanya apakah bunga matahari menghadapkan wajahnya ke matahari 16 kali sehari karena stasiun tersebut mengorbit Bumi dalam jumlah yang sama. Yang lain penasaran apakah nyamuk akan menabrak dinding jika stasiun bergerak cepat.

Para ahli dengan sabar menjawab setiap pertanyaan.

Para astronot di stasiun luar angkasa Tiangong juga mengirimkan salam mereka melalui video dari 400 kilometer di atas Bumi, dan meninggalkan beberapa pekerjaan rumah untuk para penggemar muda mereka. Salah satu tugas mereka meminta siswa untuk merancang makanan luar angkasa mereka sendiri.

READ  Apa yang Anda ketahui tentang bulan merah muda di Norcal

“Pelajari sains dan teknologi dengan baik, sehingga suatu hari Anda dapat memulai perjalanan ke lautan bintang dan planet dan berkontribusi pada eksplorasi ruang angkasa yang damai bagi umat manusia,” kata Ni Hai Sheng, salah satu dari tiga astronot di Shenzhou- yang sekali sehari. 12 misi luar angkasa. Diluncurkan pada 17 Juni dan orang Cina pertama yang menghabiskan 100 hari di orbit.

Pada tahun 1992, China memutuskan untuk meluncurkan program luar angkasa berawaknya sendiri dengan “strategi tiga langkah”. Selangkah demi selangkah, China membutuhkan waktu hampir 30 tahun untuk mewujudkan impian membangun stasiun luar angkasa jarak jauhnya sendiri. Pejabat luar angkasa mengatakan mereka berharap generasi berikutnya akan terus menjelajahi alam semesta dan keajaibannya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *