Saat memberi nama “Omicron” dari alfabet Yunani, mengapa WHO melewatkan “Nu” dan “Xi”

Omicron, yang pertama kali ditemukan di Afrika Selatan, telah diidentifikasi setidaknya di selusin negara lain.

New Delhi:

“Omicron”, varian baru Covid yang membuat dunia waspada, dinamai berdasarkan huruf ke-15 dari alfabet Yunani. 12 yang pertama telah digunakan untuk menyebut suku-suku lain.

Mengapa huruf 13 dan 14 – Nu dan Xi – dilewati oleh Organisasi Kesehatan Dunia?

Internet penuh dengan teori.

Banyak yang mengatakan surat-surat itu dihindari karena suatu alasan.

Huruf “Nu” bisa dikacaukan dengan “baru” dan “Xi” adalah bagian dari nama Presiden China Xi Jinping.

Wartawan Paul Nuki, editor senior di Telegraph, mengutip sebuah sumber yang mengungkapkan bahwa memang demikian adanya.

“Sumber WHO mengkonfirmasi bahwa huruf Nu dan Xi dari alfabet Yunani sengaja dihindari. Nu dilewati untuk menghindari kebingungan dengan kata “baru” dan Xi dilewati “untuk menghindari stigmatisasi suatu wilayah,” kata mereka. Semua pandemi pada dasarnya bersifat politis!”

Banyak yang men-tweet tentang laporan ini. Beberapa bahkan menyebut varian “Nu”, tetapi kemudian mengoreksi diri mereka sendiri dan menemukan bahwa WHO telah melewatkan dua abjad.

READ  Kasus Omicron India: Vaksinasi, vaksinasi, vaksinasi untuk Omicron: Kementerian Kesehatan

“Berita tentang varian Nu baru, tetapi WHO melewatkan alfabet untuk menyebutnya Omicron sehingga mereka dapat menghindari Xi,” tulis Martin Kulldorff, yang biografinya di Twitter menggambarkannya sebagai seorang ahli epidemiologi.

Seorang pengguna menjawab, “Tidak, justru sebaliknya. Mereka berusaha menghindari hubungan apa pun dengan politik. Mereka mulai menggunakan nama-nama ini agar tidak menstigmatisasi tempat mereka ditemukan dan mereka ingin menghindari kebingungan atau bahwa nama itu memiliki cerita yang lebih besar daripada varian mematikan, sehingga mereka melewatkan nama seperti Nu juga.

Omicron, yang pertama kali ditemukan di Afrika Selatan, telah diidentifikasi setidaknya di selusin negara lain.

WHO memperingatkan hari ini bahwa Omicron menimbulkan risiko global “sangat tinggi” dan bahwa peningkatan infeksi dapat memiliki “konsekuensi serius” di beberapa daerah.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *