Rusia adalah yang pertama membuat film fitur di Stasiun Luar Angkasa Internasional

Seorang aktris dan sutradara Rusia diluncurkan ke luar angkasa minggu ini, menuju Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) untuk syuting adegan film pertama yang diproduksi di orbit.

walaupun Tom Cruise telah mengumumkan bahwa dia ingin menjadi yang pertama membuat film di luar angkasa, sepertinya Rusia telah mengalahkan Hollywood dengan pukulan seperti yang saya sebutkan Waktu New York.

Aktris Rusia Yulia Peresild, sutradara Klim Shipenko dan kosmonot Rusia Anton Shkaplerov menaiki roket Soyuz, yang lepas landas Selasa dari Baikonur Cosmodrome di Kazakhstan. Menuju ke Stasiun Luar Angkasa Internasional di mana duo kreatif ini ingin mulai mengerjakan film pertama yang diambil di orbit.

Peresild bermain di lebih dari 70 peran di layar, namun, bakatnya bukan satu-satunya yang berkontribusi pada pemilihannya untuk peran ini. Itu dipilih dari sekitar 3.000 pelamar lainnya dalam proses seleksi dua tahap di mana peserta disaring untuk kreativitas, kemampuan medis dan fisik mereka.

Film ini akan diberi judul Tantangan dan menceritakan kisah seorang ahli bedah yang diperankan oleh Peresild, yang memulai misi darurat ke laboratorium yang mengorbit untuk menyelamatkan nyawa seorang astronot yang sakit, diperankan oleh Oleg Novitsky, salah satu dari dua kosmonot Rusia yang sudah ada. ditempatkan di Stasiun Luar Angkasa Internasional sejak April.

READ  Aplikasi iOS 15 Foto memberi tahu Anda dari aplikasi mana foto itu disimpan

Meskipun jenis produksi lain terjadi di luar angkasa – seperti film fiksi ilmiah berdurasi delapan menit”tinggi ketakutanDan banyak film dokumenter yang menampilkan cuplikan cuplikan di stasiun – ‘Tantangan’ akan mencakup sekitar 35 hingga 40 menit adegan yang sudah difilmkan di stasiun orbital, menjadikannya film berdurasi penuh pertama di luar angkasa.

Kapsul yang membawa ketiganya dipasang di stasiun luar angkasa sekitar pukul 8:22 pagi dan mulai menembakkan tembakan pertama – kedatangan Peresild. Adegan ini difilmkan oleh Pyotr Dubrov, penduduk lain dari bagian Rusia yang memerintahkan kamera bioskop digital besar, siap untuk kru untuk membuka pintu palka dan naik ke stasiun.

“Tanpa diragukan lagi, misi ini istimewa, kami memiliki orang-orang yang pergi ke luar angkasa yang bukan turis atau kosmonot profesional,” kata Dmitry Rogozin, Direktur Jenderal Badan Antariksa Rusia Roscosmos. Dikatakan bahwa Rogozin berharap perjalanan ini akan membantu agensi menarik bakat generasi baru.

Rencananya adalah menghabiskan sekitar dua minggu syuting di stasiun luar angkasa sebelum kembali ke pesawat ruang angkasa Soyuz — dan kembali ke Bumi — pada 17 Oktober 2021.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *