Ribuan orang meninggalkan rumah mereka saat Topan Rai menghantam Filipina

Topan di Filipina: Topan Rai memiliki kecepatan angin maksimum 165 kilometer per jam

Dapa, Filipina:

Ribuan orang di Filipina meninggalkan rumah dan resor pantai mereka ketika topan super Rai menerjang negara itu pada Kamis.

Badai kuat itu membawa angin berkelanjutan maksimum 185 kilometer per jam saat melaju ke wilayah tengah dan selatan kepulauan yang luas itu, kata badan meteorologi negara bagian itu.

Namun, dia memperingatkan bahwa angin bisa melambung hingga 195 kilometer per jam sebelum menghantam daratan di dekat tujuan wisata populer Pulau Siargao pada sore hari.

Ini akan menjadi topan terkuat yang melanda negara itu tahun ini, tambah badan tersebut.

“Badai monster ini menakutkan dan mengancam akan menghantam masyarakat pesisir seperti kereta barang,” kata Alberto Bocanegra, direktur Federasi Internasional Perhimpunan Palang Merah dan Bulan Sabit Merah di Filipina.

“Kami sangat prihatin bahwa perubahan iklim membuat topan semakin ganas dan tidak dapat diprediksi.”

Biro Meteorologi memperingatkan bahwa angin “sangat merusak” dapat menyebabkan “kerusakan parah hingga sangat parah pada struktur dan vegetasi”, bersama dengan banjir yang meluas dan tanah longsor yang disebabkan oleh hujan.

Lebih dari 45.000 orang mencari tempat perlindungan ketika badai melanda Samudra Pasifik, kata badan bencana nasional.

Evakuasi masih berlangsung di daerah-daerah di jalur topan.

Di antara para pengungsi adalah turis lokal yang mengunjungi pantai dan tempat menyelam yang terkenal di negara itu sebelum Natal. Wisatawan asing masih dilarang masuk ke Filipina karena pembatasan Covid-19.

Sebuah video terverifikasi yang direkam oleh wisatawan di Siargao menunjukkan pohon-pohon bergerak dengan kencang dalam kekuatan angin saat orang-orang menunggu kekuatan penuh topan.

READ  Presiden Parlemen Uni Eropa David Sassoli meninggal | Berita Dunia

Di Kota Dapa, keluarga tidur di lantai kompleks olahraga yang diubah menjadi pusat evakuasi darurat.

“Tahan angin kencang”

Banyak penerbangan dibatalkan dan lusinan pelabuhan ditutup sementara, karena departemen cuaca memperingatkan bahwa gelombang badai setinggi beberapa meter di daerah pesisir dataran rendah dapat menyebabkan “banjir yang mengancam jiwa”.

Peramal cuaca Christopher Perez mengatakan angin bisa “menggulingkan tiang listrik dan pohon” dan merusak rumah yang terbuat dari bahan ringan.

“Bersiaplah untuk hujan lebat dan angin kencang,” kata Perez dalam sebuah pengarahan.

Rai, yang dikenal secara lokal sebagai “Odette”, melanda negara itu di akhir musim topan, dengan sebagian besar topan berkembang antara Juli dan Oktober.

Ini adalah topan super kedua yang mengancam Filipina sejak September ketika Chanthu menjelajahi ujung timur laut pulau utama Luzon.

Para ilmuwan telah lama memperingatkan bahwa topan akan menjadi lebih kuat dan lebih cepat saat dunia memanas karena perubahan iklim buatan manusia.

Topan super juga dikenal sebagai badai Kategori 5 di Amerika Serikat. Bumi biasanya mengalami sekitar lima badai dengan kekuatan ini per tahun.

Rai diperkirakan akan sedikit melemah saat bergerak melintasi wilayah Visayas dan pulau Mindanao dan Palawan sebelum muncul di atas Laut Cina Selatan dan menuju Vietnam pada hari Sabtu.

Filipina – yang dianggap sebagai salah satu negara paling rentan di dunia terhadap efek dari planet yang memanas – dilanda rata-rata 20 badai dan topan setiap tahun, yang biasanya menyapu bersih tanaman, rumah, dan infrastruktur di daerah yang sudah miskin.

(Cerita ini tidak diedit oleh staf NDTV dan secara otomatis dihasilkan dari umpan sindikasi.)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *