Repotnya nama jalan – Editorial

Dewan Redaksi (The Jakarta Post)

Jakarta
Minggu 31 Oktober 2021

2021-10-31
09:08

71949b105dab7949db8f33c5d3ef5b99
1
tajuk rencana
Indonesia, Turki, Soekarno, Mustafa Kemal Ataturk, Menting Street, Hubungan Diplomatik, G20, MUI
Gratis

Kontroversi membayangi rencana pemerintah untuk mengganti nama jalan di distrik Menteng Jakarta setelah bapak pendiri Turki modern dan sekuler, Mustafa Kemal Ataturk, sebagai imbalan atas penerimaan Ankara untuk menamai jalan di depan kedutaan Indonesia di sana sebagai Sukarno, kami memiliki. Ketua Pendiri.

Apa yang dilihat sebagai simbol hubungan diplomatik yang erat antara kedua negara telah memecah populasi Muslim di kota itu, dan karena kepekaan masalah ini, pemerintah mungkin harus mencari rencana alternatif.

Sementara Turki tampaknya tidak menemukan masalah dengan permintaan Indonesia, Muslim konservatif di Indonesia tidak dapat menerima penghormatan pemerintah mereka atas Ataturk. Dari Wakil Presiden Majelis Ulama Indonesia (MUI) Anwar Abbas hingga politisi Partai Keadilan Sejahtera Hedayat Nur Wahid, mereka bersikeras bahwa pemerintah mencari alternatif untuk Atatürk. Bagi Anwar, langkah pemerintah “akan merugikan umat Islam Indonesia”.

Kontroversi MUI seharusnya tidak mengejutkan. Dewan agama Muslim tertinggi di negara itu pada tahun 2005 mengeluarkan fatwa yang melarang liberalisme, pluralisme, dan sekularisme, di antara fatwa kontroversial lainnya yang tidak mengikat tetapi berpengaruh.

Rencana tersebut dikemukakan untuk memperdalam hubungan antara Indonesia dan Turki, yang merupakan dua negara mayoritas Muslim terbesar di dunia, kata Duta Besar Indonesia untuk Turki Lalu Muhammad Iqbal. Namun di luar kedekatan agama, kerja sama antara kedua negara sangat kuat, mencakup banyak bidang mulai dari ekonomi hingga pertahanan. Kedua negara merayakan 70 tahun hubungan diplomatik tahun lalu dan mempercepat negosiasi Perjanjian Kemitraan Ekonomi Komprehensif antara Indonesia dan Turki.

READ  Indonesia kurangi masa karantina bagi turis mancanegara

Keduanya adalah anggota G-20, yang para pemimpinnya sekarang berkumpul untuk pertemuan puncak di Roma, dan telah mendirikan kelompok ekonomi transregional seperti MICTA, yang juga mencakup Meksiko, Republik Korea dan Australia, dan Organisasi D-8 untuk Ekonomi Kerja sama.

Sedikitnya tujuh karakter Indonesia telah diperingati sebagai nama jalan di luar negeri. Sebuah jalan di Rabat dinamai Sukarno untuk menghormati perannya dalam meluncurkan Konferensi Asia dan Afrika pada tahun 1955. Pemerintah Belanda menamai empat jalan setelah Mohammed Hatta, Kartini, Patimura dan Munir, sementara sebuah jalan di Abu Dhabi dinamai Presiden Joko “Jokowi” Widodo dengan imbalan bagian yang ditinggikan. Dari Jakarta – Jalan Sicambik setelah Pangeran Mohammed bin Zayed.

Memang benar ada alasan bagus untuk memberikan penghormatan yang begitu besar kepada para pemimpin atau tokoh asing yang telah berkontribusi begitu banyak untuk negara kita. Pemerintah akan membuat preseden jika melanjutkan rencananya untuk menamai jalan di Jakarta dengan nama Atatürk.

Wakil Gubernur Jakarta Ahmed Reza Patria melalui Duta Besar Iqbal menyarankan agar pemerintah Turki memilih kota untuk nama jalan daripada karakter hanya untuk menghindari kontroversi di sini. Namun, sesuai dengan etiket diplomatik, tidak perlu diragukan lagi mengapa Ankara melamar Ataturk, dan bagaimana pemerintah Turki menghormati pilihan Indonesia terhadap Sukarno.

Debu yang menyelimuti rencana pertukaran itu harus diselesaikan agar tidak merusak hubungan kedua negara yang telah berlangsung puluhan tahun. Meskipun kita harus mengakui preferensi Ankara, akan lebih baik bagi Jakarta untuk menandai jalan di luar Menteng, yang didedikasikan untuk pahlawan nasional yang kita hormati.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *