Rencana Periscope Lens Apple goyah oleh paten Samsung: lapor

Apple dikatakan berharap untuk mengintegrasikan sistem lensa kamera ke dalam iPhone-nya Secepat mungkin pada tahun 2023Namun sebuah laporan baru dari Korea mengklaim raksasa Silicon Valley mungkin mengalami masalah: paten Samsung.

Seperti beberapa latar belakang, “periskop” adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan sistem lensa “lipat” yang dapat memeras kemampuan perbesaran yang lebih besar ke dalam susunan kamera kecil yang ditemukan di telepon pintar dengan mengarahkan cahaya secara lateral melalui badan perangkat melalui serangkaian lensa, cermin atau prisma. Desainnya dianggap ‘periskop’ karena meniru bagaimana periskop kapal selam terlihat dan bekerja.

sebagai betapiksel disebutkan di masa lalu, Teknologi ini Di balik zoom optik 10x Samsung Galaxy S21 Ultra, yang jauh lebih besar dari zoom 2,5x iPhone 12 Pro Max.

Apple telah mengajukan beberapa paten untuk desain kamera Periskop tipe lensa “dapat dilipat” di masa lalu, termasuk satu paten yang diberikan Terlambat seperti Juli Dan Terakhir Agustus yang mengintegrasikan stabilisasi gambar optik.

Ada beberapa cara berbeda untuk membuat lensa periskop terutama dalam hal bagaimana perusahaan menggerakkan laras lensa. Menurut laporan dari listrikApple ingin menggunakan aktuator bola untuk menggerakkan laras lensa, yang kontras dengan aktuator pegas yang saat ini digunakan pada iPhone-nya. Sayangnya untuk Apple, Samsung – yang memiliki peran lebih teknis dalam teknologi daripada Apple – memiliki paten ini.

Mekanik elektro Samsung

listrik Dia menjelaskan bahwa Apple berencana untuk memasok modul kamera zoom lipat dari pemasok lama LG InnoTek, yang membeli aktuator bola dari Samsung Electro-Mechanics.

Jika Cupertino memilih jalur ini, ia akan mengganti mitra operasinya Alps Electric dan Mitsumi Electric dengan Samsung Electro-Mechanics.

Sementara itu, Apple meninjau pabrik unit stabilisasi gambar optik milik Jahwa Electronics selama paruh pertama tahun ini.

OIS secara tradisional dikombinasikan dengan pemicu fokus otomatis untuk membentuk satu unit. Unit terintegrasi tersebut merupakan produk unggulan Jahwa. Dikombinasikan dengan sensor gambar dan papan melengkapi modul kamera.

Namun, Jahwa telah mengembangkan teknologi OIS bersama Samsung dan Samsung Electro-Mechanics, yang menimbulkan kekhawatiran bahwa mereka mungkin tidak dapat menyediakannya kepada Apple.

Menghadapi masalah ini, Apple harus mengubah desainnya sepenuhnya untuk menghindari penggunaan teknologi yang dipatenkan atau harus membayar biaya kepada Samsung untuk melisensikan hak paten. Keduanya tentu saja merupakan pilihan bagi raksasa teknologi, tetapi kemungkinan itu bukan pilihan yang diharapkan perusahaan.

READ  Pokemon Unite: Cara bermain Mr. Fans. Pantomim & Eldegos

Kredit gambar: Judul gambar melalui Oppo

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *