RBI mengizinkan IDFC untuk keluar sebagai promotor IDFC First Bank

Reserve Bank of India mengatakan dalam sebuah pernyataan kepada bursa saham pada hari Rabu bahwa Reserve Bank of India telah mengizinkan IDFC Limited untuk keluar dari perannya sebagai promotor IDFC First Bank Limited setelah periode penutupan 5 tahun. Ini dapat membuka jalan bagi kemungkinan merger terbalik antara IDFC Limited dan IDFC First Bank Limited.

“Kami ingin memberi tahu Anda bahwa Reserve Bank of India (“RBI”) telah mengklarifikasi, dalam suratnya tertanggal 20 Juli 2021, bahwa setelah berakhirnya periode penguncian 5 tahun, IDFC Limited dapat keluar dari peran promotor. dari IDFC FIRST Bank Limited,” kata IDFC First Bank dalam pemberitahuan pertukaran. Masa penguncian lima tahun berakhir pada 30 September 2020.

IDFC Ltd saat ini memiliki 100% di IDFC Financial Holding, yang pada gilirannya memiliki 100% di IDFC Asset Management dan 36,6% di IDFC FIRST Bank. Analis percaya bahwa seiring dengan merger terbalik dari dua entitas, IDFC juga harus menjual bisnis reksa dananya, IDFC AMC.

Analis mengatakan pemegang saham IDFC Limited akan mendapat manfaat dari merger terbalik yang dapat membantu membuka nilai pemegang saham, menghapus pemotongan perusahaan induk untuk pemegang saham IDFC Limited. Saat ini, diskon holding company IDFC adalah 27,7%.

Reserve Bank of India memberikan IDFC lisensi perbankan pada April 2014 sesuai dengan Pedoman Lisensi Perbankan Komprehensif Februari 2013. Pedoman ini mengharuskan IDFC untuk membentuk struktur perusahaan induk keuangan non-performing (NOFHC) untuk menampung bank dan lembaga keuangan lainnya. unit layanan perusahaan induk untuk memastikan bahwa bisnis perbankan dibatasi secara ketat pada kegiatan lain untuk perusahaan. Perusahaan induk IDFC juga diberi mandat untuk memegang setidaknya 40 persen saham bank, yang dipegang dalam lima tahun pertama, dan kemudian dikurangi menjadi 15 persen selama sepuluh tahun. Rekomendasi terbaru dari kelompok kerja internal Reserve Bank of India (RBI) mengusulkan menaikkan batas saham promotor, dalam jangka panjang, dari 15 persen menjadi 26 persen dari modal disetor untuk saham voting di bank swasta.

READ  Apa yang salah dengan kebijakan India terhadap Timur?

Awal bulan ini, Reserve Bank of India mengizinkan perusahaan induk Equitas dan Ujjivan Small Finance Banks untuk membatalkan merger dengan bank tersebut. Potongan Equitas Holdings adalah 28,5% dan Yogeevan 33,1%.

ikut serta dalam Buletin mint

* Masukkan email yang tersedia

* Terima kasih telah berlangganan buletin kami.

Jangan lewatkan cerita apapun! Tetap terhubung dan terinformasi dengan Mint. Unduh aplikasi kami sekarang!!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *