Ramez Raja menyerang Pakistan setelah kekalahan berturut-turut, menggambarkannya sebagai “menyakitkan” | jangkrik

Mantan pemain kriket Ramiz Raja mengkritik tim Pakistan yang dipimpin oleh Babar Azam setelah dikelantang oleh tim sementara Inggris dalam seri 3-pertandingan ODI. Di bawah kepemimpinan Ben Stokes, negara tuan rumah mengalahkan Pakistan dengan tiga wicket dalam pertandingan ODI terakhir Selasa di Edgbaston untuk memastikan seri 3-0.

Setelah kalah dalam dua pertandingan pertama, Pakistan mencoba untuk kembali kuat dan menawarkan tawaran pukulan yang lebih baik. Kapten Babar Azam memainkan smash hit sebanyak 158 kali, sedangkan Mohamed Radwan menyumbangkan 58 bola 74 untuk mencetak gol dari 332 pertandingan untuk tuan rumah. Semua upaya mereka dibayangi oleh ratusan James Vince, yang mencetak 102 dari 95 poin untuk mengantarkan Inggris pulang.

Dalam video YouTube terbarunya, Raja mengkritik pendekatan tim Pakistan dan menekankan bahwa mereka menyerah pada situasi tekanan setelah melakukan banyak kesalahan.

“Hari yang sangat menyakitkan dan sulit bagi kriket Pakistan dan para penggemarnya. Tim ini diputihkan oleh tim Kelas B Inggris. Saya tidak terkejut dengan hasilnya karena mereka ada di kartu. Tim ini secara mental hancur. Mereka tidak bisa melupakannya. kejutan kekalahan ODI pertama mereka karena berita utama berputar Tentang itu tim B, yang dikumpulkan dalam dua hari, mengalahkan Pakistan.

Baca juga | ‘Pemain biasa, papan rata-rata, kinerja memalukan’: Shoaib Akhtar setelah Inggris mengalahkan Pakistan 3-0 dalam pertandingan terbuka internasional.

“Mereka berada di bawah tekanan setelah kalah dan karena itu mereka membuat kesalahan. Itu telah menjadi tren bagi tim Pakistan ini. Mereka tidak belajar dari kesalahan. Sebaliknya, mereka melipatgandakannya di bawah tekanan.”

Pemain kriket yang menjadi komentator lebih lanjut menekankan perlunya mengubah sistem kriket Pakistan, menyerukan Babar Azam untuk bertanggung jawab.

READ  Akash Chopra memilih dunia kesebelas untuk menghadapi Selandia Baru. Virat Kohli ditinggalkan sementara tiga orang India berhasil masuk ke skuad

“Babar Azam adalah kapten muda dan dia perlu mengubah lingkungan. Dia harus mengerti bahwa dia tidak akan menjadi berita utama setelah mencetak 150 gol. Dan itu hanya akan terjadi jika tim bermain bersama dan menang. Kecuali jika Anda mengambil peluang, tantang Anda keterampilan – bagaimana Anda akan menjadi pihak yang sukses?

“Saya melihat seri Zimbabwe. Itu adalah kesempatan sempurna untuk mengalami para pemain muda tetapi itu tidak terjadi. Para pemain lama yang sama bermain di sana. Babar perlu mengubah ini. Pakistan akan menghadapi situasi yang lebih sulit di masa depan dan kariernya sendiri membutuhkan waktu. Itu semua tergantung pada kapten bagaimana dia mengubah lingkungan ruang ganti dan menguji bakat di timnya.

Baca juga | ‘Bahkan jika India menang 6-0 di Liga Premier, itu tidak akan membuat perbedaan di tempatnya di kesebelas’: Agarkar percaya Dhawan perlu mencetak gol.

“Saatnya untuk perubahan. Mereka perlu mengubah cara berpikir mereka dan mencoba bakat baru. Untuk kriket Pakistan, think tank harus membuat perubahan besar-besaran.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *