Ramayana, Mahabharata dan Gandhi Menjangkau Pemenang Penghargaan Padma Indonesia

Pekan lalu, India menganugerahkan Padma Award kepada dua warga negara Indonesia, Dr. E. Wayan Dibiya untuk seni yang berkaitan dengan Ramayana dan Mahabharata serta Agus Indra Udayana atas karyanya yang mempromosikan nilai-nilai Gandhi di bangsa nusantara. Keduanya terletak di Bali, satu-satunya provinsi berpenduduk mayoritas Hindu di Indonesia dengan mayoritas Muslim.

Berbicara kepada WION, Dr. E. Wayan Dibiya pada pemerintah India menganugerahkan penghargaan kepadanya, “Ini adalah penghargaan yang sangat istimewa bagi saya. Ini di luar dugaan saya. Dalam pekerjaan saya, saya banyak bekerja di Ramayana dan Mahabharata. Saya tidak mengharapkan pengakuan seperti ini dari saya. pemerintah India.”

Dia menciptakan lebih dari 150 karya baru tentang koreografi dan drama tari, yang sebagian besar mengeksplorasi epos Hindu. Budaya India telah mempengaruhi Bali sejak abad ke-5 dan 9 bentuk seni yang berbeda digunakan dalam epos provinsi.

Ia menjelaskan, “Orang Bali sudah familiar dengan Mahabharata dan Ramayana. Orang Jawa juga. Jawa dan Bali adalah dua wilayah yang sangat penting dari Ramayana dan Mahabharata. Ini adalah literatur yang kami gunakan dalam seni pertunjukan saya. Bagi masyarakat Bali, itu bukan hanya sastra, itu Etha, kisah para dewa, Perjalanan para dewa, cara hidup filosofis.

Dibia adalah Penari Kecak paling berpengaruh di Bali, sebuah bentuk seni tradisional Indonesia yang menggambarkan bab-bab Ramayana. Ia pernah berkolaborasi dengan seniman India. Pada 2016, ia bekerja dengan penari India yang tinggal di Toronto.

Sementara itu, pemenang utama penghargaan Indonesia lainnya adalah Agus Indra Udayana yang merupakan pendiri Ashram Gandhi, Bali. Ashram menawarkan 45 Beasiswa Pendidikan dan Kehidupan di Ashram mengikuti “kesederhanaan Mahatma Gandhi”.

“Itu mengejutkan saya… Saya berterima kasih kepada Presiden Kovind dan Perdana Menteri Modi,” kata Udayana, menekankan bahwa “kita harus hidup sangat sederhana… Ide Gandhiji sangat sederhana.”

READ  Deepika Padukone memenuhi permintaan petugas keamanan untuk melepas topeng dan menunjukkan identitas di bandara. menonton Bollywood

Ashramnya dikunjungi oleh 2 dan menjadi presiden Indonesia untuk Ashram-Megawati Sukarnoputri dan Abdurrahman Wahid. Keduanya mendapat kehormatan di KBRI. Adina dan Dibiya adalah pemeluk agama Hindu.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *