Putra Tata, SpiceJet, menawarkan untuk membeli Air India

Pemilik baru Air India harus mengakomodasi NS23.286,5 crore sedangkan sisanya akan ditransfer ke Air India Assets Holding Ltd, sebuah kendaraan tujuan khusus.

Karena Rabu adalah hari terakhir untuk mengajukan penawaran keuangan untuk Air India, Departemen Investasi dan Manajemen Aset Umum memindahkan proses ke tahap berikutnya. Laporan mengkonfirmasi bahwa putra Tata, kepala SpiceJet Ajay Singh termasuk di antara penawar.

“Tawaran keuangan untuk divestasi Air India telah diterima oleh penasihat transaksi. Prosesnya sekarang bergerak ke tahap akhir,” kata sekretaris manajemen investasi dan aset umum di Twitter.

Pusat berusaha mencari pembeli untuk Air India dan sebelumnya pemerintah siap menjual 76% saham. Kini, pusat tersebut menjual 100% saham Air India.

Prosesnya dimulai pada Januari 2020, tergelincir oleh pandemi dan kali ini, kementerian tegas untuk tidak menunda batas waktu penawaran. Tata Group termasuk di antara beberapa entitas yang menyatakan minat awal pada Desember 2020 untuk mengakuisisi Air India.

Per 1 Maret 2019, total utang Air India adalah NS60,074 crore Rs. Utang tersebut akan dialihkan kepada pemilik baru, namun pemerintah mempermudah pemilik baru dengan memperkenalkan klausul fleksibilitas. Menurut klausul baru, pemilik baru Air India harus mengakomodasi NS23.286,5 crore sedangkan sisanya akan ditransfer ke Air India Assets Holding Ltd, sebuah kendaraan tujuan khusus.

Klausul ini dibuat untuk membuat kesepakatan menjadi manis bagi calon pembeli karena Air India telah mengalami kerugian sejak 2007.

Maskapai penerbangan, yang didirikan oleh Tatas sebagai perusahaan pos pada tahun 1932, akan memberikan kontrol kepada peserta pameran yang berhasil atas 4.400 landasan udara domestik dan 1.800 helipad internasional dan tempat parkir mobil di bandara domestik, serta 900 tempat di bandara luar negeri. Selain itu, penawar akan mendapatkan 100 persen dari maskapai berbiaya rendah Air India Express dan 50 persen dari AISATS, yang menyediakan layanan pengangkutan dan penanganan darat di bandara-bandara besar India.

READ  Indosat Ooredoo luncurkan layanan 5G komersial di Indonesia bersama Nokia

Di dekat

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *