Pria Indian Amerika mempekerjakan seorang wanita di Craigslist untuk menamparnya setiap kali dia menggunakan Facebook; Elon Musk setuju | berita Dunia

Manish Sethi, seorang pengusaha India-Amerika yang menyewa “penolak” dari Craigslist untuk menamparnya setiap kali dia membuka Facebook. Sethi, pendiri merek pakaian Pavlok, menyewa seorang wanita bernama Kara, seharga $8 per jam, untuk menonton layarnya dan menamparnya jika dia pergi ke platform media sosial.

Pekerjaan aneh Sethi diumumkan di Craigslist pada tahun 2012 dan mulai membuat putaran di media sosial sembilan tahun kemudian setelah CEO Tesla Elon Musk membalasnya dengan dua emoji ‘berapi-api’, memompa kehidupan Baru dalam akal.

“Ketika saya membuang-buang waktu, Anda harus meneriaki saya atau jika perlu, tampar saya,” tulis Sethi dalam iklan 2012.

Sethi menanggapi tanggapan Musk dengan skeptis, bertanya-tanya apakah emoji ‘api’ melambangkan ‘Icarus terbang terlalu dekat dengan momen matahari’. “Saya orang di foto ini. Apakah @elonmusk memberi saya dua emoji nilai tertinggi yang pernah saya capai? Apakah Icarus ini terbang terlalu dekat dengan momen matahari? Apakah itu tersirat dari emoji api yang diposting Elon? Waktu akan memberi tahu,” tweetnya pada hari Rabu.

Sethi memuji Kara karena membantunya meningkatkan produktivitasnya dengan menamparnya setiap kali dia terganggu. “Produktivitas saya rata-rata sekitar 35-40% hampir setiap hari. Ketika Kara duduk di sebelah saya, produktivitas saya melonjak menjadi 98%,” tulisnya dalam posting blog.

Baca juga: Elon Musk kehilangan $ 50 miliar dalam dua hari dalam rekor penurunan kekayaan di tengah jajak pendapat Twitter yang kontroversial

READ  Indonesia, Afrika Selatan dan Meksiko mendukung proposal reformasi pajak global G7

Sethi, yang bio Twitternya menyebutnya sebagai “ilmuwan gila dengan misi membantu setiap manusia mencapai tujuannya,” juga menggunakan kesempatan ini untuk mempromosikan merek Pavlok-nya, mengklaim bahwa dia menemukan alternatif untuk menyewa penolak untuk membantu mencapai tujuannya. . tingkat produktivitas.

“Dan seandainya tidak ada yang melihatnya, saya mendirikan perusahaan perangkat wearable yang mengubah kebiasaan berdasarkan pengalaman ini. Tweet yang menyematkan perangkat wearable yang memberikan kejutan listrik dan penghargaan positif untuk menghargai kebiasaan baik dan menghentikan kebiasaan buruk.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *