Presiden Indonesia ingin Tesla membuat mobil listrik di dalam negeri: lapor

Presiden dan pejabat pemerintah bertemu dengan pendiri Tesla Elon Musk awal tahun ini.

Jakarta:

Presiden Indonesia Joko Widodo telah mendesak pembuat kendaraan listrik (EV) Tesla untuk memproduksi mobil dan baterainya di negara ini, dalam komentarnya kepada Bloomberg News pada hari Kamis.

Jokowi, panggilan akrab presiden, mengatakan dalam sebuah wawancara bahwa Indonesia menginginkan “ekosistem besar mobil listrik” daripada hanya mengandalkan sumber daya alamnya untuk membuat baterai.

Dia juga mengatakan bahwa Indonesia sedang mempertimbangkan untuk mengenakan pajak atas ekspor nikel tahun ini untuk meningkatkan pendapatan. Para pejabat sebelumnya mengatakan itu bisa terjadi pada awal kuartal ketiga.

Presiden dan pejabat senior pemerintah bertemu dengan pendiri Tesla Elon Musk awal tahun ini, yang mereka katakan telah memintanya untuk melihat negara Asia Tenggara itu sebagai pusat manufaktur mobil selain membuat baterai.

Perwakilan Tesla tidak segera menanggapi permintaan komentar. Kementerian Investasi Indonesia tidak menanggapi pertanyaan tentang kemajuan kemungkinan kesepakatan dengan Tesla.

Luhut Pandjaitan, seorang menteri senior Indonesia yang mengawasi pembicaraan dengan Tesla, mengatakan kepada media awal bulan ini bahwa perusahaan AS telah mencapai kesepakatan senilai sekitar $5 miliar untuk membeli produk nikel dari prosesor nikel yang berbasis di Indonesia yang beroperasi di Morowali di pulau Sulawesi. Bahan nikel digunakan dalam baterai lithium Tesla.

Luhut menambahkan bahwa kementeriannya masih bernegosiasi dengan Tesla, tetapi Musk “sibuk dengan masalah domestik terkait Twitter.”

Perusahaan media sosial Twitter Inc dan Musk saat ini saling menggugat atas upaya Musk untuk mundur dari kesepakatannya untuk mengakuisisi Twitter senilai $44 miliar.

Selama pertemuan Mei mereka, Jokowi mengundang Musk untuk mengunjungi Indonesia pada bulan November, ketika negara itu akan menjadi tuan rumah pertemuan puncak para pemimpin Kelompok 20 ekonomi utama.

READ  Pihak berwenang mengevakuasi hampir 1.300 warga untuk mengantisipasi letusan Gunung Merapi - Nasional

Perusahaan yang telah berinvestasi atau mengumumkan rencana untuk berinvestasi dalam manufaktur kendaraan listrik di Indonesia termasuk Toyota Motor Corp Jepang dan Mitsubishi Motors Corp, dan Hyundai Motor Group Korea Selatan.

SGMW Motor Indonesia, bagian dari joint venture antara SAIC Motor Corp Ltd, General Motors Co dan Wuling Motors, memiliki pabrik perakitan kendaraan listrik di negara yang kaya akan sumber daya tersebut.

(Kecuali untuk headline, cerita ini tidak diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan oleh feed sindikasi.)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *