Pratinjau Eliminator – RCB vs. LSG: Tidak Tergelincir Seperti Spot LSG, Kualifikasi mata RCB 2 | Cricbuzz.com

RCB hanya mengambil 16 gawang di PowerPlay, dengan Tailors hanya menangkap 12 gawang dalam periode itu musim ini.

RCB hanya mengambil 16 gawang di PowerPlay, dengan Tailors hanya menangkap 12 gawang dalam periode itu musim ini.

ringkasan

Jalan dari saat Anda memiliki sedikit harapan akan ekstasi bisa menjadi jalan yang pendek. Saat menonton pertandingan Delhi Capitals vs Indians di Mumbai, para pemain Royal Challengers Bangalore memiliki banyak emosi – ditransmisikan melalui media sosial mereka. Pada akhirnya, DC kalah, yang menyebabkan selebrasi di RCB Camp saat mereka memasuki babak playoff. Virat Kohli adalah salah satu pemain yang tampak sangat gembira setelah MI menang. Landasan RCB telah mendayung dirinya sendiri selama periode ketika rasanya ada sedikit harapan baginya untuk kembali ke level di IPL tahun ini. Tetapi dalam beberapa kali, dia membaliknya dengan tangan super 73 di RCB yang menentukan melawan Titans Gujarat untuk menjaga kampanye mereka tetap hidup.

RCB akan mengandalkan Kohli yang dirubah untuk menemukan mojo-nya di Eliminator melawan Lucknow Super Giants. Tampaknya juga RCB telah menemukan tenaga kuda yang cukup untuk memberikan dorongan pada mesin kelas satu. Tidak hanya Faf du Plessis yang telah menjalin aliansi 115 dengan Kohli vs GT, ini juga merupakan waralaba lari tertinggi musim ini. Rajat Patidar membuat beberapa kontribusi yang layak di nomor tiga. Langkah think tank yang mempromosikan Glenn Maxwell di game sebelumnya juga terbukti berhasil. Di papan tengah klasemen, Dinesh Karthik menjadi tumpuan.

Meskipun berbagai potongan jigsaw jatuh ke tempatnya, pusat penelitian masih mencari beberapa potongan yang hilang. Dan salah satunya adalah ketidakefektifan bowler di PowerPlay. RCB hanya mengambil 16 gawang di PowerPlay, dengan Tailors hanya menangkap 12 gawang dalam periode itu musim ini. Siddharth Cole, yang menggantikan Mohamed Siraj yang tidak kompeten di pertandingan terakhir RCB, selesai dengan 0 untuk 43.

READ  Chitchwar Poojara, Ajinkya Rahani dan Hardik Pandya Turun dari Kontrak Pusat KADIN | berita kriket

Sementara itu, LSG akan melihat ke arah orang-orangnya untuk membuat lubang di unit pemukul RCB besar-besaran. Mohsin Khan, yang membungkuk dengan gerakan lengan yang tinggi dan memiliki keuntungan tambahan dari sudut lengan kiri, adalah favorit pria sampingan. Bahkan di pertandingan terakhir LSG melawan KKR, ketika tim tampaknya menyimpang dari rencana mereka, ia mengembalikan perbaikan mereka ke jalurnya dengan hanya menyerah dua kali pada ronde ketiga belas. Avish Khan adalah pemimpin speed pack LSG dan akan mencari untuk kembali setelah tamasya yang buruk.

LSG memiliki keprihatinan mereka tentang batting. Salah satunya adalah bahwa KL Rahul, Quinton de Kock dan Deepak Hooda melakukan sebagian besar angkat berat, terhitung 65 persen dari tim berjalan. Mereka berharap orang-orang seperti Evin Lewis dan Marcus Stoines & Co. akan menambah bobot pada peringkat menengah. RCB memiliki beberapa bisnis yang belum selesai menyelamatkan perbendaharaan piala kosong dengan judul saat bermain LSG di musim pertamanya. Dan tidak ada pihak yang bisa melakukan kesalahan karena ini adalah permainan KO di mana yang kalah harus mencapai pintu keluar.

Kapan: Rabu, 25 Mei, 19:30 IST

di mana: Taman Eden, Kolkata

apa yang kamu harapkan: Jalan-jalan di Taman Eden cenderung menampilkan kemunduran ke masa lalu. Jadi spekulan cenderung mendapatkan nilai untuk tembakan mereka. Dalam seri T20I baru-baru ini antara India dan Hindia Barat, koordinator tergoda untuk meninggalkan selimut rumput dan dapat membantu para pemain bola baru.

Ini pada dasarnya adalah musim Kalbaisakhi (curah hujan lokal/badai petir) di Bengal dan beberapa bagian lain di India Timur Laut. Ini bisa berarti badai petir atau badai petir di sore atau malam hari. Tingkat kelembaban diperkirakan berada di sisi yang lebih tinggi dan embun dapat berperan.

READ  Berhenti vs. Ujian Insinyur II

tim pemantau

Keberuntungan Raksasa Super

Taktik dan Pertandingan: Rahul menikmati pertandingan yang menguntungkan melawan Harshal Patel, Josh Hazelwood dan Siraj di IPL, saat ia mencetak 125 dari 70 bola melawan ketiganya. Sementara itu, Krunal Pandya cukup sukses melawan Karthik, dua kali menendangnya keluar dan hanya memberikan 24 pukulan dari 28 bola. RCB juga memiliki satu pemain kaki kiri di tujuh besar dan ini bisa membawa Kronal ke dalam persamaan. Kebetulan, RCB telah menetapkan salah satu rekor terburuk terhadap pemintalan musim ini, rata-rata 22,82 dan mencetak 7,49. LSG mendasarkan cetakannya pada sejumlah besar pemain bowling yang memukul mereka dengan keras di lapangan dan tampaknya siap untuk melanjutkan dengan cara yang sama.

Setelah awal yang menjanjikan, Ayush Badoni menemukan dia sulit didapat dan bisa gagal. Kronal absen dari pertandingan LSG sebelumnya karena dendam tetapi siap untuk kembali ke skuad.

Kemungkinan kesebelas: Quinton De Kock, Kuala Lumpur Rahul (c), Evin Lewis, Deepak Hooda, Kronal Pandya, Marcus Stoines, Jason Holder, Krishnapa Gotham, Mohsen Khan, Avish Khan, Ravi Bishnoi

Royal Challengers Bangalore

Taktik dan pertandingan: De Kock berkembang pesat di acara itu karena dia bisa membebaskan tangannya tetapi itu akan melawan Josh Hazlewood yang konsisten, yang menjatuhkannya tiga kali di IPL. Musim ini, ketika LSG bertemu RCB, pelempar jangkung itu meninju punggungnya dengan panjang dan melepaskan gerakan yang rapi dari cakar selatan untuk memaksanya melewati satu sisi ke ring. Hazlewood akan membayangkan kartu merah serupa di pertandingan besok. Glenn Maxwell akan menjadi pilihan lain melawan De Kock di depan.

Jika geladak menunjukkan cengkeraman apa pun, duo berputar Shahbaz Ahmed dan Wanando Hasaranga dapat melempar kunci pas ke sistem tengah LSG yang agak lemah. Hasaranga telah mengumpulkan wicket paling banyak di tengah (17 scalps) musim ini sementara Shahbaz mencekik LSG di panggung liga, membawa kembali angka dari 0 untuk 25 dari bagian overs-nya.

READ  Faison kalah dari Monabesa di Indonesia

Kemungkinan kesebelas: Virat Kohli, Vav du Plessis (c), Rajat Patidar, Glenn Maxwell, Dinesh Karthik, Mahipal Lumur, Shahbaz Ahmed, Wanindo Hasaranga, Harshal Patel, Siddharth Kaul/Mohamed Siraj, Josh Hazelwood.

Tahukah kamu?

– LSG kehilangan 23 wicket di Powerplay di turnamen ini. Dengan pengecualian pertandingan melawan SRH, di mana mereka akhirnya menang meskipun tiga kali dalam enam over pertama, gawang yang hilang pada periode itu memiliki hubungan langsung dengan hasil LSG.

– LSG telah kalah dalam lima pertandingan di League Stage – Lima kekalahan datang melawan sesama pesaing playoff (masing-masing dua untuk GT dan RR dan satu melawan RCB).

Apa yang mereka katakan:

Pelatih RCB Mike Hesson berkata, “Harshall Patel telah melakukan apa yang kami tahu dia bisa lakukan. Dia mendorong dan memotong. Dia suka mati. Tidak banyak orang yang mengangkat tangan dan berkata saya ingin melakukan pekerjaan ini.” Pegangan Instagram resmi

Masukan statistik dari Deepu Narayanan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *