Prancis Terbuka: Novak Djokovic bersiap untuk menyerang Rafael Nadal Hammer

Novak Djokovic memperbarui rivalitas epiknya selama 16 tahun dengan Rafael Nadal di Prancis Terbuka, Selasa, dengan taruhan lolos ke semi final dan kemenangan dapat mengakhiri karir juara 13 kali di Roland Garros. Nadal, yang akan berusia 36 tahun pada hari Jumat, telah mencatat rekornya dengan 109 kemenangan dan hanya tiga kekalahan di Paris, sejak debutnya pada tahun 2005, saat melawan sang juara bertahan.

Petenis Spanyol itu kehilangan lima set untuk ketiga kalinya dalam sejarah turnamen dari Felix Auger-Aliassime yang berusia 21 tahun di babak keempat.

Segera setelah kemenangan ini, Nadal mengakui bahwa tidak hanya Prancis Terbuka tahun ini yang dipertaruhkan, tetapi juga berpotensi untuk seluruh masa depannya bermain.

“Saya tahu situasi saya, dan saya menerimanya. Saya tidak bisa mengeluh terlalu banyak,” kata Nadal, yang tiba di Paris tidak yakin apakah dia akan dapat berpartisipasi setelah menderita cedera kaki kronis yang kembali menghantuinya di Roma. untuk sebagian besar karirnya.

“Saya hanya menikmati kenyataan bahwa saya di sini untuk satu tahun lagi. Dan sejujurnya, setiap pertandingan yang saya mainkan di sini, saya tidak tahu apakah itu akan menjadi pertandingan terakhir saya di Roland Garros.”

“Saya melalui proses yang sulit lagi dengan kaki saya, jadi saya tidak tahu apa yang bisa terjadi dalam waktu dekat.”

Secara keseluruhan, Djokovic memimpin Nadal 30-28 sejak pertemuan profesional pertama mereka di Prancis Terbuka 2006.

Nadal memiliki keunggulan 19-8 di lapangan tanah liat dan telah memenangkan tujuh dari sembilan pertemuan di Paris.

Namun, Djokovic memimpin di semifinal di Roland Garros pada 2021 dan sedang dalam perjalanan untuk memenangkan gelar kedua.

READ  Dari atlet profesional hingga orang biasa, kebugaran sedang booming selama pandemi - gaya hidup

ketakutan malam

Kekalahan itu menimbulkan kerugian fisik bagi Nadal, yang kemudian melewati Wimbledon, Olimpiade, dan AS Terbuka.

Dengan tersingkirnya Djokovic dari Melbourne menjelang Australia Terbuka, Nadal memanfaatkan kesempatan untuk memenangkan gelar Grand Slam ke-21, mematahkan dasi dengan Djokovic dan Roger Federer.

Kedua pria itu bermain di perempat final di Roland Garros untuk ke-16 kalinya.

Djokovic mencapai perempat final dengan mudah. Dia memenangkan 22 set berturut-turut, dalam perlombaan kembali untuk memenangkan Italia Terbuka di Roma.

Menambahkan sentuhan ekstra pada konfrontasi adalah pertempuran kehendak atas penjadwalan.

Nadal bersikeras bahwa dia tidak ingin bermain di pertandingan malam itu.

Rekan senegaranya Carlos Alcaraz, 19, yang juga bermain melawan Alexander Zverev pada Selasa, mengatakan akan “tidak adil” jika dia memerintahkan untuk bermain setelah jam 9 malam untuk ketiga kalinya.

Nadal dan Djokovic memainkan satu pertandingan setelah gelap.

“Saya tidak suka bermain lumpur di malam hari, karena kelembapannya lebih tinggi dan bolanya lebih lambat dan bisa ada kondisi yang sangat keras terutama saat cuaca dingin,” kata Nadal.

Djokovic mengisyaratkan bahwa dia lebih suka bertemu Nadal selambat mungkin.

“Yang akan saya katakan adalah Rafa dan saya akan membuat permintaan yang berbeda,” katanya.

“Saya senang saya tidak menghabiskan banyak waktu di lapangan sampai perempat final, mengetahui bahwa bermain dengannya di Roland Garros selalu merupakan pertarungan fisik. Ini tantangan besar dan mungkin tantangan terbesar yang bisa Anda ambil di sini.”

Pertunjukan Alcaraz

Alcaraz adalah pemain termuda yang mencapai perempat final di Paris sejak Djokovic pada 2006.

Dia membanggakan rekor 2022 di tanah liat dengan hanya 20 kemenangan dan satu kekalahan. Untuk tahun ini adalah 32-3.

READ  Perempat Sindhu Mary Kom Hasil Olimpiade Hoki IND Olimpiade Tokyo Tonton Langsung SONYLIV DD JIOTV

Unggulan keenam itu harus mengamankan match point untuk mengalahkan rekan senegaranya Albert Ramos-Vinolas di babak kedua tetapi tidak terbebani oleh ekspektasi.

Alcaraz berhadapan dengan unggulan ketiga Zverev setelah mengalahkan petenis Jerman itu di final Madrid Masters, di mana ia juga menyingkirkan Nadal dan Djokovic.

Zverev, yang bertujuan untuk mencapai semifinal untuk tahun kedua berturut-turut, juga mengabaikan kondisi malam itu.

“Saya tidak keberatan sesi malam ketika suhunya 30 derajat di siang hari,” kata pria berusia 25 tahun itu.

“Ketika suhunya 14 derajat, itu akan terjadi pada malam hari, 8, 9, kira-kira seperti itu, menjadi sulit.

Promosi

“Servis saya akan lebih lambat, forehand saya akan lebih lambat. Tidak mudah bagi saya untuk bermain pada pukul 9.30 malam tanpa sinar matahari, tanpa panas, dan 8 derajat.”

(Kisah ini belum diedit oleh kru NDTV dan dibuat secara otomatis dari umpan bersama.)

Topik yang disebutkan dalam artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *