Pininfarina Teorema dari Mahindra adalah konsep untuk masa depan


Konsep terbaru Pininfarina – Teorema, datang dari masa depan, atau setidaknya memberikan gambaran sekilas tentang masa depan mobil

Pininfarina adalah rumah desain Italia yang saat ini dimiliki oleh raksasa UV India – Mahindra. Pininfarina dikenal karena memproduksi beberapa konsep dan mobil produksi paling radikal. Sekarang, rumah desain telah mengungkapkan konsep baru – Teorema, salah satu model mobil paling tidak biasa yang datang dari pembuat mobil Italia.

Radikalisasi terletak pada Teorima dalam banyak aspek. Berbicara tentang desainnya, hampir tidak terlihat seperti mobil dari banyak sudut. Sepintas itu menegaskan bahwa itu milik masa depan. Siluetnya sangat unik, dan memiliki sedikit atap bergaya rem tembak di dalamnya. Juga, garis jendela meruncing ke bawah ke arah ujung belakang.

Teorema juga mendapat saluran udara besar di muka depan, yang memanjang ke arah belakang. Saluran ini mengarahkan udara dari ventilasi yang terlihat di ujung depan ke ventilasi buang yang ditempatkan di bagian belakang, meningkatkan kemampuan menipu angin Teorema. Selain itu, velg pada mobil listrik ini terlihat agak luar biasa.

Selokan konsep Pininfarina Teorema

Pininfarina menegaskan, Teorema dibangun menggunakan teknologi VR (Virtual Reality) dan AR (Augmented Reality). Panjang keseluruhannya adalah 5400 mm, yang sama panjangnya dengan Mercedes-Maybach S-Class yang baru diluncurkan. Tingginya 1400 mm, yang sangat rendah. Hal ini dilakukan untuk menjaga efisiensi aerodinamis Teorema. Selain itu, telah diuji terowongan untuk memastikan koefisien drag aerodinamis yang rendah.

Interior Teorema juga futuristik. Tidak ada setir dan kursi lima dalam mode 1+2+2. Interior mobil listrik ini dipoles dengan warna gelap, dan kokpitnya berteriak keras bahwa itu adalah mobil otonom. Namun, itu disajikan sebagai konsep ilustratif, dan tidak akan pernah sampai ke lini produk.

READ  Jaishankar membahas isu-isu regional dan global dengan rekan Yunani-nya

Pininfarina Teorema Concept .kursi

Spesifikasi powertrain listrik belum terungkap, tetapi Teorema mendapat dua mode, Rest dan Drive. Bodi Teorema didasarkan pada sasis Benteler yang bergulir. Juga, Continental berpartisipasi dalam penelitian dan pengembangan Teorema. Kursi untuk supercar listrik ini berasal dari Poltrona Frau.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *