Piala Dunia T20, SA vs WI: Quinton De Kock dari Afrika Selatan tidak bermain melawan Hindia Barat “karena pendiriannya terhadap gerakan BLM”, kata Dinesh Karthik

Dinesh Karthik, penjaga gawang India, mengklaim bahwa pemain Afrika Selatan Quinton de Kock tidak bermain dalam pertandingan Piala Dunia T20 yang sedang berlangsung melawan Hindia Barat karena pendiriannya terhadap gerakan Black Lives Matter (BLM). Menjelang pertandingan Selasa, tim kriket Afrika Selatan (CSA) mengatakan De Kock melewatkan “alasan pribadi”. “Quinton de Kock telah membuat dirinya tidak tersedia karena alasan pribadi,” tulis Badan Antariksa Kanada di Twitter.

Namun Karthik mengatakan de Kock tidak main-main karena sikapnya terhadap gerakan BLM.

“Quinton de Kock tidak bermain karena pendiriannya terhadap gerakan BLM,” tulis Karthik di Twitter.

CSA dengan suara bulat setuju untuk mengeluarkan arahan yang mengharuskan semua pemain Proteus untuk mengadopsi sikap yang konsisten dan bersatu melawan rasisme dengan “berlutut” sebelum dimulainya pertandingan Piala Dunia T20 yang tersisa.

Kekhawatiran dikemukakan bahwa berbagai posisi yang diambil oleh anggota tim dalam mendukung inisiatif BLM menciptakan persepsi yang tidak disengaja tentang disparitas atau kurangnya dukungan untuk inisiatif tersebut.

Setelah mempertimbangkan semua masalah yang relevan, termasuk posisi para pemain, Dewan merasa penting untuk melihat tim mengambil sikap yang bersatu dan konsisten melawan rasisme, terutama mengingat sejarah SA.

Banyak tim Piala Dunia lainnya telah mengambil sikap tegas terhadap masalah ini, dan dewan merasa sudah waktunya bagi semua pemain SA untuk melakukan hal yang sama.

“Berlutut” adalah gerakan global melawan rasisme yang dianut para atlet di seluruh ikon olahraga karena mereka mengakui kekuatan olahraga untuk menyatukan orang.

READ  Pertandingan ODI Kedua di Hindia Barat dan Australia Ditunda Setelah Kasus Positif COVID-19 الة

Ketua CSA Lawson Naidoo mengatakan dalam sebuah pernyataan resmi: “Komitmen untuk mengatasi rasisme adalah perekat yang harus menyatukan, menghubungkan, dan memperkuat kita. Ras tidak boleh dimanipulasi untuk memperkuat kelemahan kita. Keragaman dapat diekspresikan dalam banyak aspek kehidupan kita sehari-hari, tapi tidak ketika harus mengambil sikap melawan rasisme.”

promosi

“Orang-orang Afrika Selatan baru-baru ini bergabung dengan orang-orang di seluruh dunia untuk merayakan ulang tahun ke-90 Uskup Agung kami yang terhormat Desmond Tutu. Penghargaan apa yang lebih baik dari Proteas kepada ikon perjuangan kebebasan Afrika Selatan selain menunjukkan bahwa kami bekerja menuju visinya tentang persatuan Afrika Selatan”.

Badan Antariksa Kanada mengatakan kriket adalah olahraga kedua yang paling banyak ditonton secara global dan Piala Dunia sepak bola pria T20, yang berlangsung di Uni Emirat Arab dan Oman, adalah platform yang ideal bagi Proteas untuk menyoroti tekad nasional untuk mengatasi perpecahan di masa lalu. .

Topik yang disebutkan dalam artikel ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *