Pesawat ruang angkasa Juno NASA akan memeriksa bulan Jupiter Ganymede

Pesawat ruang angkasa Juno NASA akan memiliki lalat berturut-turut dan akan akrab dengan bulan Jupiter Ganymede. Menurut Space.com, Galimo tidak memiliki pandangan yang lebih baik dari Ganymede sejak pesawat ruang angkasa itu terbang pada tahun 2000. Ganymede adalah satu-satunya bulan dengan medan magnet lebih besar dari Merkurius. Juno terletak sekitar 1.038 km (645 mil) dari bulan terbesar tata surya.

Kiri ke Kanan: Peta mosaik dan geografis bulan Jupiter Ganymede telah ditambahkan, termasuk gambar terbaik yang tersedia dari pesawat ruang angkasa Voyager 1 dan 2 NASA dan dari pesawat ruang angkasa Galileo NASA. Atribusi: Pusat Astronomi USGS / Wheaton / NASA / JPL-Caltech

Menurut posting blog dari Jet Propulsion Laboratory (JPL) NASA, Juno akan menjalin kontak dekat dengan Ganymede pada 7 Juni pukul 11:05 EDT (13:35 EDT).

Ini juga menyatakan bahwa dengan bantuan pesawat ruang angkasa Juno, para peneliti akan dapat memperoleh informasi tentang ionosfer bulan Jupiter, cangkang es, struktur dan magnetosfer.Teluk Terbang Juno Ganymede: Bulan Super, Sejarah Panjang - Langit dan Teleskop - Austrapol

Juno akan memiliki peralatan khusus yang memungkinkan peneliti melihat Ganymede dengan cara yang tidak mungkin dilakukan sebelumnya, kata Scott Bolton, peneliti utama Juno di Southwest Research Institute di San Antonio. Dengan terbang dekat dengan bulan Jupiter, kata Bolton, mereka dapat membantu misi generasi berikutnya, termasuk Jupiter IC Moons Explorer milik ESA. [जूइस] Europa Clipper, NASA.

Kamera navigasi di Unit Referensi Stellar (SRU) Juno tidak hanya akan membantu pesawat ruang angkasa melacak jalurnya, tetapi juga akan digunakan untuk mengumpulkan gambar untuk menjelajahi atmosfer radioaktif berenergi tinggi Ganymede.

Tiga jam sebelum pesawat ruang angkasa Juno melakukan pendekatan terdekatnya, instrumennya mulai mengumpulkan data.Pesawat ruang angkasa Juno NASA akan memasuki Jupiter setelah perjalanan lima tahun

Spektroskopi ultraviolet (UVS), radiometer gelombang mikro (MWR), dan diagram atmosfer Jovian inframerah (Giram) digunakan untuk mendapatkan rincian kerak es air. Eksperimen nirkabel rahasia akan dilakukan dengan bantuan sinyal yang diterima dari gelombang radio X-band dan Ka-band Juno. Percobaan ini akan mengkaji ionosfer Ganymede.

READ  NASA berkolaborasi dalam misi Venus baru Badan Antariksa Eropa

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *