Perubahan iklim menyebabkan mencairnya gletser dan menipisnya lapisan salju di Himalaya: laporan IPCC

Di antara temuan yang paling mengkhawatirkan dari laporan Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim (IPCC) yang dirilis pada hari Senin termasuk efek perubahan iklim pada gletser dan tumpukan salju di pegunungan. Menurut Laporan Penilaian Keenam, para ilmuwan telah menentukan bahwa pemanasan global akan berdampak serius pada pegunungan di seluruh dunia, termasuk Himalaya.

Konsekuensinya mencolok dan suram – ketinggian beku pegunungan kemungkinan akan berubah dan garis salju akan surut dalam beberapa dekade mendatang.

Laporan tersebut selanjutnya mengatakan bahwa gletser di seluruh dunia, termasuk Himalaya, mencair dan surut, dan bahwa ini sekarang menjadi fenomena yang “terkunci” dan tidak dapat diubah. Ia menambahkan bahwa kenaikan suhu gunung dan pencairan glasial belum pernah terjadi sebelumnya selama 2000 tahun. Mundurnya gletser sekarang dikaitkan dengan faktor antropogenik dan pengaruh manusia, katanya.

Mundurnya garis salju dan gletser yang mencair mengkhawatirkan karena dapat menyebabkan perubahan siklus air, pola curah hujan, peningkatan banjir, dan kekurangan air di masa depan di negara bagian di luar Himalaya.

Laporan tersebut juga memprediksi peningkatan kemungkinan insiden seperti tanah longsor yang disebabkan oleh pecahnya gletser di Nanda Devi dekat Chamoli di Uttarakhand awal tahun ini yang menyebabkan banjir di wilayah tersebut. “Di wilayah pegunungan yang paling penting, curah hujan ekstrem dengan kemungkinan konsekuensi banjir, tanah longsor, dan wabah danau akan meningkat di semua skenario,” kata laporan itu.

dr. Friederike Otto, wakil direktur Institut Perubahan Lingkungan di Universitas Oxford dan salah satu penulis laporan tersebut, mengatakan: “Pengaruh manusia bertanggung jawab atas mundurnya gletser gunung di abad ke-20. Gletser adalah salah satu bagian yang paling lambat bereaksi dari sistem iklim. Mundurnya gletser yang sekarang diamati adalah hasil dari tindakan masa lalu dan bukan efek langsung. Jadi, bahkan jika kita menghentikan emisi sekarang, kita harus memperkirakan gletser akan terus menyusut selama dekade berikutnya. Tentu, penarikan ini akan lebih cepat lagi jika operasi bisnis tetap berjalan seperti biasa dan emisi tidak dibatasi. Mundurnya gletser Himalaya ini sangat mengkhawatirkan karena akan mempengaruhi ketersediaan air tawar di kawasan tersebut.”

READ  Pemerintah Brasil menyumbangkan ambulans ke Suriname

Penilaian IPCC menunjukkan bahwa ketinggian titik beku di daerah pegunungan diperkirakan akan meningkat dan ini akan mengubah kondisi salju dan es.

Di Himalaya, Pegunungan Alpen Swiss dan Andes tengah, suhu telah meningkat yang meningkat seiring dengan ketinggian. Pemanasan yang bergantung pada ketinggian seperti itu dapat menyebabkan perubahan yang lebih cepat pada garis salju, ketinggian garis keseimbangan gletser, dan ketinggian transisi hujan salju.

Dengan beberapa pengecualian, gletser gunung telah menyusut sejak paruh kedua abad ke-19. Penarikan ini telah meningkat sejak tahun 1990-an, dengan pengaruh manusia sangat mungkin menjadi alasan utama. Selain itu, laporan tersebut menyatakan bahwa bahkan jika suhu global stabil, gletser akan terus kehilangan massa setidaknya selama beberapa dekade.

Pemanasan global menyebabkan awal pencairan salju di musim semi, dengan meningkatnya pencairan gletser yang telah berkontribusi pada perubahan musiman aliran sungai di daerah tangkapan pegunungan dataran rendah. Gletser gunung akan terus menyusut dan mencairkan lapisan es di semua wilayah tempat terjadinya, kata laporan itu. Selain itu, diperkirakan dalam skenario dengan emisi gas rumah kaca yang lebih tinggi, gletser gunung akan tumbuh di atas usia 21 tahun.NS Abad.

Hal ini juga hampir pasti bahwa salju menutupi sebagian besar daerah pedesaan di 21st

Limpasan yang diproyeksikan diperkirakan akan biasanya berkurang oleh kontribusi dari gletser kecil karena hilangnya massa gletser, sedangkan limpasan dari gletser yang lebih besar umumnya akan meningkat dengan meningkatnya pemanasan global sampai massanya habis. Semua perubahan ini akan menciptakan tantangan yang signifikan untuk pasokan air, produksi energi, integritas ekosistem, produksi pertanian dan kehutanan, pengurangan risiko bencana dan ekowisata.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *