Pertumbuhan ekonomi India: Bank Dunia membiarkan perkiraan pertumbuhan India tidak berubah pada 8,3% dari perkiraan Juni

Bank Dunia mengatakan peningkatan kecepatan vaksinasi akan menentukan prospek ekonomi India tahun ini dan seterusnya sambil membiarkan prospek pertumbuhan negara tidak berubah pada 8,3% dari perkiraan Juni.

Dia mengutip inflasi yang lebih tinggi dari perkiraan dan pemulihan yang lambat di sektor informal sebagai risiko utama belanja konsumen.

Skema insentif terkait produksi untuk mendorong industrialisasi dan rencana peningkatan investasi publik harus mendukung permintaan domestik.

Lintasan pandemi akan tetap tidak pasti dalam waktu dekat sampai kekebalan kelompok tercapai. Pertumbuhan diperkirakan akan stabil di sekitar 7% pada tahun fiskal 23 dan seterusnya, didukung oleh reformasi struktural baru-baru ini untuk mengurangi kendala sisi penawaran, dan peningkatan investasi dalam infrastruktur, menurut laporan dari Bank of South Asia hari ini.

Namun, tingkat penurunan kualitas aset akibat guncangan pandemi tidak jelas dan dapat menimbulkan risiko penurunan pada prospek.

Pusat ekonomi terbaru Asia Selatan, Changing Gears: Digitalization and Service-Based Development, memperingatkan bahwa inflasi yang terus-menerus tinggi juga dapat memberi tekanan pada sikap kebijakan moneter akomodatif Reserve Bank of India.

“Ekonomi India, terbesar di Asia Selatan, diperkirakan tumbuh 8,3% pada tahun fiskal 2021-22, didukung oleh peningkatan investasi publik dan insentif untuk mendorong industrialisasi,” kata laporan yang dirilis pada hari Kamis.

Laporan tersebut memperkirakan kawasan ini akan tumbuh sebesar 7,1% pada tahun 2021 dan 2022.

Laporan tersebut menetapkan kisaran pertumbuhan 7,5% hingga 12,5% dan menegaskan bahwa setelah “gelombang kedua” yang mematikan, pertumbuhan di FY22 diperkirakan akan lebih dekat ke ujung bawah kisaran.

Ditanya mengapa perkiraan Juni tidak direvisi setelah pemulihan tajam terlihat di beberapa indikator, Hans Timmer, kepala ekonom Bank Dunia untuk Asia Selatan, mengatakan data terbaru telah diperhitungkan.

READ  Lebih dari 40 kasus telah ditemukan di India, kata sumber

“Laporan ini benar-benar baru. Kami menyelesaikannya beberapa hari yang lalu dan memantau data frekuensi tinggi setiap hari. Prospek pertumbuhan yang Anda lihat adalah tebakan terbaik kami mengingat semua informasi terbaru yang datang kepada kami,” kata Timmer dalam sebuah interaksi spesifik Belakangan ini sebagai kelemahan juga muncul setelah gelombang kedua yang tercermin dalam modernisasi pertumbuhan.

Meningkatnya kecepatan vaksinasi akan menentukan prospek ekonomi tahun ini dan seterusnya. Implementasi reformasi pertanian dan tenaga kerja yang berhasil akan mendorong pertumbuhan dalam jangka menengah, kata laporan itu, sementara neraca yang lemah untuk rumah tangga dan perusahaan dapat menghambatnya.

Ia menambahkan bahwa pertumbuhan rebound selama paruh kedua FY21, terutama didorong oleh investasi dan didukung oleh “pembukaan” ekonomi dan langkah-langkah fiskal, moneter dan peraturan yang ditargetkan.

Dikatakan pertumbuhan PDB 20,1% tahun-ke-tahun pada kuartal pertama FY22 didorong oleh dampak dasar yang signifikan, pertumbuhan ekspor yang kuat dan kerusakan terbatas pada permintaan domestik.

Transaksi berjalan diperkirakan akan berubah menjadi defisit di FY22, meskipun lebih rendah dari tahun-tahun sebelum pandemi. Defisit fiskal diperkirakan akan menyempit di FY22 karena pendapatan pulih dan dukungan terkait pandemi menurun. Namun, masih akan di atas 10% dari PDB di FY22, didorong oleh belanja modal yang lebih tinggi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *