Perempuan Indonesia berurusan dengan sampah plastik bata demi bata

JAKARTA, 5 Juni (AFP): Dikhawatirkan oleh tumpukan sampah plastik yang merembes ke perairan Indonesia, dua sahabat dekat mengatasi risiko lingkungan dengan mengubah tas rapuh dan botol sampo menjadi batu paving.

Ovy Sabrina dan Novita meluncurkan Tan Rebriks setelah negara mereka menjadi berita utama sebagai produsen sampah laut terbesar kedua di dunia, setelah China.

Indonesia telah berjanji untuk mengurangi sampah plastik sekitar 75 persen selama empat tahun ke depan – sebuah usaha besar di negara Asia Tenggara yang berpenduduk sekitar 270 juta orang.

Dua tahun lalu, pasangan itu mulai mengunjungi warung makan di seluruh ibu kota, Jakarta, mencari tas bekas kopi jadi, paket mie kering, dan tas belanja.

Berkat kampanye viral di media sosial, pasangan ini kini menerima paket-paket kemasan sampah plastik dari para donatur di seluruh negeri.

Sampah ini mengalir setiap hari dan menumpuk di pabrik perusahaan kecil di wilayah Jakarta.

“Ini menunjukkan bagaimana masyarakat Indonesia memiliki kesadaran yang kuat untuk mendaur ulang sampah plastik, tetapi mereka tidak tahu harus kemana,” kata Sabrina, 34 tahun.

Karyawan Rebriks melapisi kemasan dalam serpihan kecil yang kemudian dicampur dengan semen dan pasir dan membentuk blok bangunan.

Mereka terlihat seperti batu bata tradisional, tetapi salah satunya pecah dan memiliki noda plastik di atasnya.

– Ton sampah –

Kedua pengusaha tersebut mengatakan metode mereka mengalihkan sampah yang seharusnya berakhir di tempat pembuangan akhir atau lautan — sejauh ini sekitar empat ton dan jumlahnya masih terus bertambah.

“Setiap hari kami dapat mencegah sekitar 88.000 kantong plastik membuang sampah ke lingkungan,” kata Tan, seraya menambahkan bahwa perusahaan telah memproduksi lebih dari 100.000 batu bata.

READ  Aktor Taarak Mehta Ka Ooltah Chashmah mencadangkan Aktor Munmun Dutta atas komentarnya terhadap masyarakat

Beberapa kota di Indonesia telah melarang penggunaan plastik sekali pakai, tetapi daur ulang sampah masih jarang.

Masalahnya digarisbawahi pada tahun 2018 dengan ditemukannya paus sperma mati yang terdampar di taman nasional dengan hampir enam kilogram (13 pon) sampah plastik di perutnya.

Pasangan Rebriks menghabiskan dua tahun mencoba menyempurnakan metode mereka, menerima tip dari perusahaan bahan bangunan yang dijalankan oleh keluarga Sabrina.

Beberapa pengusaha Indonesia menuangkan sampah plastik ke dalam vas, payung, atau dompet.

Namun kedua wanita tersebut memutuskan untuk fokus pada batu bata agar dapat menjangkau lebih banyak pelanggan.

“Jika pendekatan kami adalah menjual barang-barang dekoratif yang mahal, akan sangat sedikit orang yang membeli produk kami,” kata Sabrina.

Kedua wanita itu berharap untuk memperluas perusahaan mereka, yang mempekerjakan empat orang, dan mengatakan mereka sedang dalam pembicaraan dengan sebuah perusahaan barang konsumsi besar tentang kemungkinan kolaborasi.

Klien Andi Subagio mengatakan dia menggunakan batu bata ramah lingkungan untuk mengecat ulang jalan masuk sebuah restoran.

“Tidak rapuh seperti batu bata tradisional karena plastik di dalamnya,” katanya. “Dan harganya hampir sama.” – Agen Pers Prancis France

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *