Perdana Menteri Modi kemungkinan akan menghadiri KTT Demokrasi Biden

Kepala Negara atau Pemerintah diharapkan berkomitmen untuk melindungi demokrasi; Rusia, Cina tidak diundang

Perdana Menteri Narendra Modi diperkirakan akan menghadiri “KTT Demokrasi” Presiden AS Joseph Biden, kata para pejabat, membenarkan bahwa pemerintah telah menerima undangan baginya untuk berlangsung pada 9-10 November. Desember untuk berpartisipasi dalam konferensi dalam format virtual.

Partisipasi Mr Modi, bersama dengan kepala negara dan pemerintahan yang diundang dari lebih dari 100 negara, diharapkan mencakup “komitmen individu dan kolektif untuk membela demokrasi dan hak asasi manusia di dalam dan luar negeri,” Gedung Putih mengumumkan pada KTT serupa dengan “tujuan” perubahan iklim yang dijabarkan oleh para pemimpin KTT Glasgow.

Biden, yang menjanjikan KTT selama kampanye pemilihannya, juga ingin kelompok itu mengirim pesan ke saingan utama AS, China dan Rusia, yang tidak diundang, meskipun faktanya kedua negara komunis menyebut diri mereka demokrasi.

KTT akan berlangsung tak lama setelah pertemuan tahunan Perdana Menteri Modi dengan Presiden Rusia Vladimir Putin dan pertemuan 2 + 2 menteri luar negeri dan pertahanan India dan Rusia pada bisnis ke-6 dan pertahanan.

Rusia mengecam keras KTT demokrasi, yang digambarkan Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov sebagai upaya untuk memecah belah dunia untuk mendapatkan “kesetiaan maksimum” dari para undangan sementara mengecualikan negara-negara lain seperti Rusia dan China.

Menurut daftar negara yang diundang yang dilaporkan di media AS, para pemimpin dari 108 negara diundang, termasuk empat di Wilayah Asia Selatan dan Tengah (SCA): India, Maladewa, Nepal, dan Pakistan. Tidak jelas apakah negara-negara demokrasi lain di kawasan seperti Sri Lanka, Bangladesh dan Bhutan akan diundang, tetapi penghilangan negara-negara ini hanyalah salah satu dari banyak aspek konferensi yang menimbulkan sensasi di New Delhi.

Afghanistan dan Myanmar, dua negara di kawasan di mana pemerintah demokratis telah digulingkan secara paksa tahun ini, kemungkinan akan menjadi poin utama diskusi dalam agenda. Gedung Putih telah menguraikan tiga tema utama: membela melawan otoritarianisme, memerangi dan memerangi korupsi, dan mempromosikan penghormatan terhadap hak asasi manusia.

Hal lain yang mengkhawatirkan adalah banyaknya komentar yang dibuat oleh peserta konferensi tentang kualitas demokrasi. India secara tradisional memandang masalah demokrasi dan hak asasi manusia sebagai “urusan internal” negara itu, dan dalam beberapa tahun terakhir Departemen Luar Negeri telah menolak upaya anggota parlemen AS, Eropa, dan Inggris untuk mengeluarkan resolusi tentang masalah-masalah seperti pembatasan di Jammu Kashmir dan protes terhadap India. akun pertanian dan Undang-Undang Perubahan Kewarganegaraan.

Sebaliknya, pemerintah Modi juga sangat mendukung pemajuan demokrasi dan perwakilan penuh di Maladewa, Nepal dan Sri Lanka, sementara juga mengungkapkan keprihatinan tentang hak-hak minoritas di Afghanistan, Bangladesh dan Pakistan, dan masih harus dilihat apakah Mr Modi akan melakukannya di KTT untuk mengangkat semua masalah ini.

KTT tersebut berlangsung beberapa bulan setelah upaya AS dan Inggris untuk memperluas pertemuan G-7 menjadi “D-10” atau kelompok sepuluh negara demokrasi yang akan mewakili 60% populasi dunia, termasuk Australia, India dan Korea Selatan bersama dengan kelompok G-7.

READ  Peninggalan kerangka memecahkan kasus pemain ski Jerman berusia empat dekade di Amerika Serikat

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *