Perdana Menteri menyerukan agar perjalanan ke luar negeri diperiksa, negara bagian memperketat kontrol, Delhi ingin menangguhkan penerbangan

Dengan meningkatnya kekhawatiran tentang varian baru covid Pertama kali ditemukan di Afrika Selatan, Perdana Menteri Narendra Modi telah meminta pejabat untuk meninjau pencabutan pembatasan perjalanan internasional. Sehari sebelumnya, Kementerian Penerbangan Sipil telah mengumumkan dimulainya kembali penerbangan berjadwal komersial internasional mulai 15 Desember setelah absen selama 21 bulan.

Perdana Menteri mengadakan pertemuan dengan pejabat senior dari Kementerian Kesehatan pada Sabtu pagi di mana ia diberi pengarahan tentang varian baru Omikron dan karakteristiknya, dampaknya di negara lain, dan dampaknya di India. Dalam sebuah pernyataan, PMO mengatakan Modi menekankan perlunya memantau semua kedatangan internasional, dengan fokus pada negara-negara yang diklasifikasikan sebagai “berisiko”. “Perdana menteri berbicara tentang perlunya proaktif dalam menghadapi varian baru … Dia juga mendesak para pejabat untuk meninjau rencana untuk melonggarkan pembatasan perjalanan internasional,” bunyi pernyataan itu, menambahkan bahwa dia akan mengambil tindakan pencegahan seperti penggunaan masker dan jarak sosial.

Seorang pejabat senior Departemen Penerbangan mengatakan tidak ada keputusan yang diambil saat tinjauan perjalanan internasional sedang berlangsung. “Kami sedang mengamati bagaimana situasi berkembang dan akan membuat keputusan dengan berkonsultasi dengan kementerian kesehatan, dalam negeri dan luar negeri,” kata pejabat itu.

Perdana Menteri Delhi Arvind Kejriwal Sabtu mendesak Perdana Menteri untuk menangguhkan penerbangan dari negara-negara di mana varian baru telah dilaporkan ketika negara mengumumkan kontrol untuk pelancong dari luar negeri.

Dalam sebuah tweet, Kejriwal meminta larangan penerbangan dari negara-negara yang menggunakan Omicron, dengan mengatakan negara itu telah “pulih” dari pandemi dengan “kesulitan besar”. Delhi sangat terpukul oleh gelombang kedua.

Gujarat mengatakan penumpang dari negara-negara yang diklasifikasikan sebagai “berisiko” oleh Kementerian Kesehatan Persatuan diharuskan menjalani sesuai dengan kebijakan yang dikirim oleh pusat. Covid-19 Tes pada saat kedatangan di negara bagian jika mereka tidak sepenuhnya divaksinasi. “Mereka yang divaksinasi lengkap juga akan diperiksa dan diizinkan untuk melanjutkan jika mereka tidak menunjukkan gejala infeksi,” kata Manoj Aggarwal, kepala sekretaris tambahan negara bagian (kesehatan).

READ  Austria memberlakukan penguncian lagi mulai Senin tanggal 1 di Eropa Barat, karena jumlah kasus meningkat

Tamil Nadu mengumumkan bahwa empat pejabat dari Kementerian Kesehatan telah dikirim untuk mengawasi tindakan pencegahan di bandara internasional di Chennai, Coimbatore, Madurai dan Tiruchirappalli. Penumpang luar negeri akan menjalani tes RT-PCR di Bandara Chennai, kata negara itu, menambahkan bahwa mulai 21 Oktober hingga saat ini, 55.090 orang telah diuji, tiga di antaranya positif Covid.

Karnataka mengatakan kedatangan internasional dari Afrika Selatan, Botswana dan Hong Kong akan memiliki tes RT-PCR wajib dan hanya akan diizinkan meninggalkan bandara jika hasilnya negatif. Pelancong internasional yang tiba di Bengaluru dari negara-negara ini antara 12 dan 27 November juga akan dilacak dan diuji, dan mereka yang dites positif akan ditempatkan di rumah sakit selama 10 hari dalam isolasi institusional.

Walikota Mumbai Kishori Pednekar mengatakan semua penumpang yang memasuki kota dari Afrika Selatan akan dikarantina dan sampel mereka dikirim untuk pengurutan genom. Dia mengatakan mereka bisa memberlakukan pembatasan serupa pada penumpang dari negara lain yang terkena dampak.

Kementerian Penerbangan pada hari Jumat mengumumkan rencana untuk dimulainya kembali penerbangan internasional terjadwal ke India, dengan pembukaan kembali secara bertahap untuk negara-negara yang dianggap “berisiko”. Ini termasuk Eropa, termasuk Inggris, di samping Afrika Selatan, Brasil, Bangladesh, Botswana, Cina, Mauritius, Selandia Baru, Zimbabwe, Singapura, Hong Kong, dan Israel.

Pada pertemuan pada hari Sabtu, Modi diberi gambaran tentang upaya pengurutan genom yang terkait dengan virus, dan dia berbicara secara menyeluruh. “Dia menyarankan penahanan intensif dan pengawasan aktif harus dilanjutkan di kelompok yang melaporkan kasus lebih tinggi dan negara bagian yang melaporkan kasus lebih tinggi menerima bantuan teknis yang diperlukan,” kata PMO.

READ  Ikan dengan gigi mirip manusia ditemukan, ikan ewehead, di North Carolina; Gambar menjadi viral

Pejabat Departemen Kesehatan telah diarahkan untuk bekerja sama dengan pemerintah negara bagian untuk memastikan kesadaran yang tepat.

Modi juga menyoroti perlunya meningkatkan cakupan dosis kedua di negara tersebut dan memastikannya dilakukan tepat waktu. Sementara 83% dari populasi target menerima dosis pertama mereka di negara ini, yang divaksinasi lengkap hampir setengahnya yaitu 46%.

Tes awal menunjukkan bahwa Omicron atau varian B.1.1.529 memiliki banyak mutasi – 30 di wilayah yang mengkode protein lonjakan, yang bertanggung jawab atas masuknya virus ke dalam sel manusia. Beberapa mutasi terkait dengan transmisibilitas yang lebih tinggi dan penghindaran kekebalan.

WHO menggambarkannya pada hari Jumat sebagai “varian yang dipertanyakan”, yang secara efektif berarti bahwa Omicron sejauh ini telah menunjukkan satu atau lebih perubahan dibandingkan dengan varian yang ada: peningkatan portabilitas; Meningkatkan virulensi perubahan gambaran klinis penyakit; dan mengurangi efektivitas diagnostik, vaksin, dan terapi.

WHO telah meminta negara-negara untuk mengambil empat langkah spesifik sehubungan dengan Omicron: meningkatkan upaya pengawasan dan pengurutan genom; Kirim urutan genom lengkap ke database yang dapat diakses publik; Cluster pelaporan yang terkait dengan Omicron; dan untuk meningkatkan pemahaman tentang potensi dampak Omicron pada tingkat keparahan, diagnosis, dan efektivitas Covid-19 dalam intervensi kesehatan masyarakat.

Dengan 8.318 kasus dalam 24 jam terakhir dan jumlah kasus aktif 1,07 lakh, India telah mengalami penurunan yang stabil dalam jumlah Covid-nya. Tingkat positif mingguan telah di bawah 1% selama 13 hari terakhir dan saat ini 0,88%.

– Dengan ENS Biro Ekonomi dan masukan ENS dan PTI

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *