Penjelasan: Bagaimana para peneliti menemukan tempat untuk mencari Planet Sembilan

Pada bulan Agustus 2006, Persatuan Astronomi Internasional mematahkan hati banyak orang ketika mengumumkan bahwa mereka telah mengklasifikasi ulang Pluto sebagai planet kerdil. Keputusan itu didasarkan pada ukuran Pluto dan fakta bahwa ia terletak di dalam wilayah benda-benda lain dengan ukuran yang sama. Saat ini ada lima planet kerdil: Ceres, Pluto, Eris, Makemake, dan Haumea.

Para ilmuwan telah melanjutkan pencarian mereka untuk planet baru, dan pada tahun 2016, Konstantin Batygin dan Michael Brown, keduanya dari Institut Teknologi California, menerbitkan sebuah makalah di The Astronomical Journal, yang menyatakan bahwa mereka memiliki bukti planet raksasa yang jauh dan menamakannya Planet Sembilan . . Mereka mencatat bahwa massanya bisa sekitar 10 kali lipat dari Bumi.

Dr Batygin, profesor ilmu planet, mengatakan dalam rilis. “Untuk pertama kalinya dalam lebih dari 150 tahun, ada bukti kuat bahwa populasi planet tata surya tidak lengkap.”

Tim melanjutkan studi mereka tentang planet ini, dan pada 2019 menerbitkan dua makalah tentang orbitnya dan dampaknya pada benda lain.

“Hal terjauh yang kita ketahui di Tata Surya ditarik sedikit oleh pengaruh gravitasi; sejauh yang kami tahu, satu-satunya penjelasan yang masuk akal adalah bahwa ada planet raksasa di sana,” Dr. Brown menjelaskan dalam sebuah email ke indiaexpress.com. Dia adalah salah satu peneliti yang membantu mengklasifikasi ulang Pluto dan merupakan penulis buku How and Why I Killed Pluto.

Studi komputer baru mengatakan bahwa Planet Sembilan bisa menjadi lima massa Bumi. “Planet Sembilan kemungkinan akan sangat mengingatkan pada super-Bumi ekstrasurya yang khas,” jelas Dr. Batygin dalam sebuah pernyataan. “Planet Sembilan akan menjadi yang paling dekat yang akan kita temukan ke jendela sifat-sifat planet khas untuk galaksi kita.”

READ  NASA telah merilis rekaman audio suara angin pertama dan serangan laser di Mars

Apakah Planet 9 adalah lubang hitam?

Para peneliti dari seluruh dunia telah melakukan banyak penelitian tentang Planet Sembilan dan ada banyak teori tentang hal itu, termasuk salah satu yang menyatakan bahwa Planet Sembilan sebenarnya bisa menjadi lubang hitam. Sebuah makalah penelitian yang diterbitkan tahun lalu di Physical Review Letters berpendapat bahwa objek tak dikenal yang menyebabkan orbit anomali objek trans-Neptunus bisa menjadi lubang hitam purba.

Studi lain yang diterbitkan pada 2018 di Jurnal Astronomi memberikan bukti lebih lanjut tentang keberadaan Planet Sembilan. Dia mencatat bahwa objek trans-Neptunus yang disebut 2015 BP519 memiliki lintasan yang tidak biasa karena dipengaruhi oleh tarikan gravitasi Planet Sembilan yang kuat.

Kemudian penulis utama Juliet Baker memberi tahu Ekspres India: “Ketika kami menjalankan simulasi tanpa Planet Sembilan, kami merasa sangat sulit untuk membuat hal-hal seperti BP519. Ketika kami menjalankan berbagai simulasi termasuk Planet Sembilan, kami merasa sangat mudah untuk membuat hal-hal seperti BP519.”

Apa penemuan barunya?

Dr Brown tweeted bulan lalu bahwa ia memiliki “peta harta karun” untuk menemukan Planet Sembilan. “Lima setengah tahun setelah kami mengusulkan keberadaan Planet Sembilan, kami akhirnya menyelesaikan apa yang mungkin menjadi tugas paling penting dalam membantu pencarian: kami sekarang tahu ke mana harus mencari,” tulisnya di blognya.

Makalah yang diterbitkan di arXiv mengatakan bahwa Planet Sembilan memiliki massa 6,2 (+2.2/-1.3) massa Bumi. Makalah ini juga merinci sumbu utama, kemiringan, dan perihelion Planet Sembilan.

Dr. Brown menyebutkan dalam tweetnya bahwa data tersebut hanya memberi tahu kita tentang jalur orbit Planet Sembilan tetapi tidak memberi tahu kita di mana ia berada di jalur orbitnya. “Kemungkinan letaknya paling jauh dari matahari, tetapi hanya karena ia bergerak lebih lambat di sana. Tapi di situlah Anda harus melihat.”

READ  NASA memilih SpaceX Falcon Heavy untuk menggerakkan stasiun luar angkasa Gateway lunar

Bergabunglah sekarang : Penjelasan Saluran Telegram Ekspres

Ketika ditanya apakah ada ide tentang bagaimana Planet Sembilan terbentuk, dia menjelaskan, “Tebakan terbaik kami adalah bahwa itu terbentuk di dekat Uranus dan Neptunus, dan akhirnya menjadi sangat dekat dengan Jupiter atau Saturnus sehingga mendorong keluar ke luar tata surya kita. .” “

Tim melanjutkan studi mereka dan mencatat bahwa observatorium Vera C. Rubin, yang saat ini sedang dibangun di Chili, akan membantu lebih lanjut dalam pencarian Planet Sembilan. “Observatorium akan memindai langit malam demi malam dan akhirnya mengungkapkan banyak hal, termasuk – semoga – Planet Sembilan,” Dr. Brown menyimpulkan.

berita | Klik untuk mendapatkan penjelasan terbaik hari ini di kotak masuk Anda

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *