Penghentian internet terburuk di dunia merugikan negara itu $ 3 miliar pada tahun 2021

Kerugian Myanmar sebesar $2,8 miliar merupakan yang terbesar di dunia akibat pemadaman internet. (Perwakilan)

Pemadaman internet oleh junta militer Myanmar untuk menahan protes nasional terhadap kudeta pada tahun 2021 merugikan negara $ 2,8 miliar, kerugian terbesar di dunia, menurut sebuah penelitian.

Negara Asia Tenggara itu mengungguli 21 negara yang memutuskan koneksi internet selama total 30.179 jam tahun lalu, mengakibatkan kerugian global sebesar $5,5 miliar – meningkat 36% dari tahun 2020. Nigeria dan India mengikuti Myanmar, sebuah laporan oleh perusahaan Inggris untuk digital privasi dan keamanan yang menunjukkan kelompok riset Top10VPN pada hari Selasa.

Nigeria kehilangan $ 1,5 miliar pada tahun 2021 dan India, negara demokrasi terbesar di dunia, menduduki puncak daftar pada tahun 2020, kehilangan $ 583 juta. Pemerintah mengendalikan arus informasi melalui pemadaman total internet dan larangan media sosial, atau dengan membatasi kecepatan ke tingkat di mana segala sesuatu di luar komunikasi berbasis teks menjadi tidak mungkin.

Menurut laporan itu, Twitter adalah platform media sosial yang paling sering diblokir dengan total 12.379 jam waktu henti, diikuti oleh Facebook, WhatsApp, Instagram, dan YouTube.

Berdasarkan alat yang dikembangkan oleh netblock dan pemangku kepentingan Masyarakat Internet dan Kolaborasi Kebijakan TIK Internasional di Afrika Timur dan Selatan, laporan tersebut menghitung kerugian menggunakan indikator dari Bank Dunia, Persatuan Telekomunikasi Internasional, Eurostat, dan Sensus AS.

(Kecuali untuk headline, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan akan diposting melalui feed sindikasi.)

READ  Apakah Anda bepergian ke Maladewa? Lihat aturan Visa-on-Arrival baru untuk turis India

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *